Mendagri soal Kampanye Pilkada 2020: Pakai Medsos-Tak Ada Kampanye Akbar

Tim detikcom - detikNews
Senin, 01 Jun 2020 14:24 WIB
Komisi II DPR menggelar rapat kerja (Raker) dengan Kementerian Dalam Negeri terkait rencana kerja.
Mendagri Tito Karnavian. (Foto: Lamhot Aritonang)
Jakarta -

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian mengatakan, kampanye Pilkada 2020 bisa dengan menggunakan media sosial hingga meniadakan kampanye akbar. Hal tersebut dilakukan untuk mencegah penularan virus Corona (COVID-19).

"Kampanye kita ubah agar kampanyenya tidak langsung, menggunakan sosial media, ada pertemuan terbatas dengan physical distancing, tapi nggak ada kampanye jorjoran, kampanye akbar," ujar Tito dalam acara Talkshow yang disiarkan di Channel YouTube Heartline Network, Senin (1/6/2020).

Pelaksanaan Pilkada 2020, kata Tito, akan dilangsungkan bulan Desember. Tito menjelaskan, alasan pengunduran waktu hanya beda bulan itu karena tak ada yang dapat menjamin kapan berakhirnya pandemi COVID-19.



"Kenapa Pilkada nggak ditunda 2021 saja? Apakah problem COVID-19 pada 2021 ini selesai? Siapa bisa jamin? Nggak ada. Terus nggak bisa jamin mau kapan, mundur 2022 siapa yang bisa jamin, ada waktunya kepala daerah ini berhenti masa jabatannya dan sementara diganti Plt. Plt tidak memiliki kewenangan penuh dan tidak bisa mengandalkan di bawah Plt. Kita perlu kepemimpinan power penuh," ujar Tito.

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2