Satpol PP DKI Siagakan Tambahan Personel Pantau Pasar: Fokus di Tanah Abang

Nur Azizah Rizki Astuti - detikNews
Sabtu, 23 Mei 2020 03:53 WIB
Suasana di Pasar Jatinegara tampak ramai oleh warga. Meski PSBB masih diterapkan, warga ramai-ramai datang ke pasar untuk berbelanja kebutuhan jelang Lebaran.
Ilustrasi warga berjubel di pasar untuk belanja kebutuhan Lebaran (Foto: Rifkianto Nugroho)
Jakarta -

Sejumlah pasar di DKI Jakarta ramai dikunjungi masyarakat hingga berjubel di H-2 Lebaran. Satpol PP DKI Jakarta akan menyiagakan tambahan personel untuk memantau keramaian di pasar di masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

"Kita akan tetap tempatkan penambahan personel, peningkatan tambahan personel di pasar-pasar yang kita prediksi bertambah terus ya, seperti di Kebayoran Lama, Pasar Minggu, Jatinegara, untuk memastikan mereka mematuhi ketentuan protokol kesehatan," kata Kasatpol PP DKI Jakarta, Arifin, kepada wartawan, Jumat (22/5/2020).

Arifin mengatakan personel terbanyak akan disiagakan di Pasar Tanah Abang. Sementara, ratusan personel lain akan ditempatkan di pasar-pasar yang berpotensi ramai dikunjungi warga.

"Kita lebih fokus di Tanah Abang, Tanah Abang itu lebih kurang 150 orang kita tempatkan personel di sana. Kemudian sebenarnya yang di Kebayoran Lama itu juga terbagi juga untuk Cipulir, cukup banyak juga personel kita di sana ya, lebih kurang 100 orang kita tempatkan juga di sana. (Di pasar lain) tetap (100 personel)," jelasnya.

Petugas Satpol PP, disebut Arifin, bertugas mengingatkan warga untuk mematuhi protokol kesehatan. Selain itu, petugas juga akan membagikan masker jika menemukan ada warga yang datang ke pasar tanpa menggunakan masker.

"Nanti anggota selalu mengingatkan melalui pengeras suara, megaphone, dan lain sebagainya, supaya mereka memberikan perhatian untuk itu (mematuhi protokol kesehatan). Kedua, bagi yang tidak menggunakan masker, nanti ada beberapa anggota petugas yang ada di sana yang membagikan masker kalau memang mereka tidak menggunakan masker," ujar Arifin.

"Tindakan yang bisa diberikan di sana kan namanya ibu-ibu mau belanja, kita situasional lah. Kalau ada yang bisa kita tindak, kita tindak. Kalau ada yang membutuhkan (masker), kita akan berikan. Jadi kita carikan solusi yang terbaik saja. Karena apapun kita kan niatannya membatasi, mengurangi penularan yang berakitan dengan COVID-19 ini," tuturnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2