Jutaan Data Diduga Bocor, KPU: DPT 2014 Bersifat Terbuka

Dwi Andayani - detikNews
Jumat, 22 Mei 2020 07:18 WIB
Komisioner KPU Viryan Aziz
Foto: Dwi Andayani/ detikcom
Jakarta -

Sejumlah data penduduk Indonesia diduga bocor beredar viral di media sosial. Data ini terkait dengan data pemilih tetap (DPT) yang dimiliki KPU.

Informasi bocornya jutaan data ini dicuitkan oleh akun Twitter @underthebreach yang dilihat detikcom, Jumat (22/5/2020). Dituliskan, bahwa pelaku akan menampilkan 2,3 juta data kependudukan Indonesia dan pemilihan umum.



Postingan tersebut juga disertai dengan foto berisi 3 tangakapan layar. Gambar pertama yaitu tangkapan layar disebuah forum di dark web, tangkapan DPT KPU, dan tangkapan layar yang berisikan folder nama-nama kota di Jawa Tengah.

"Aktor membocorkan informasi tentang 2.300.000 warga Indonesia. Data termasuk nama, alamat, nomor ID, tanggal lahir, dan banyak lagi," tulis akun tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Komisioner KPU Viryan Aziz mengatakan saat ini pihaknya tengah melakukan penelusuran terkait infomasi tersebut. Selain itu, menurutnya KPU juga tengah melakukan pengecekan kondisi server data.

"KPU RI sudah bekerja sejak tadi malam menelusuri berita tersebut lebih lanjut, melakukan cek kondisi intenal (server data) dan berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait," ujar Viryan saat dihubungi, Jumat (22/5).

Dia menyebut data yang beredar merupakan DPT Pemilu 2014 dengan meta data 15 November 2013. Menurut Viryan, DPT merupakan data yang bersifat terbuka, dan dapat diakses semua orang.

"Data tersebut adalah softfile DPT Pemilu 2014, pic ini berdasarkan meta datanya tanggal 15 November 2013. Soft file data KPU tersebut (format.pdf) dikeluarkan sesuai regulasi dan untuk memenuhi kebutuhan publik bersifat terbuka," kata Viryan.



Viryan juga mengatakan, karena sifat keterbukaan pada saat Pilpres 2014 maka DPT bisa didownload per TPS. Namun, data tersebut tidak seluruhnya dibuka.

"Jadi waktu 2014 kita bisa download per TPS, tapi data pemilih yang didownload itu data pemilih yang bersifat tebuka, namun elemen data pribadi tetap terlindungi, jadi sangat berbeda. Data seperti NIK dan NKK-nya kan tidak ditampilkan secara utuh," tuturnya.

"Bisa lihat tampilan DPT, buat apa? untuk mengetahui data dirinya, kan 2014 orang bisa mihat tampilan itu," sambungnya.

Viryan juga menyebut jumlah DPT pada 2014 tidak mencapai 200 juta. Melainkan sebanyak 190 juta.

"Jumlah DPT Pilpres 2014 tak sampai 200 Juta, melainkan 190 Juta," tutupnya.

Tonton juga video saat 'Salah Input Data KPU, Apa Cuma Untungkan 01?':

(dwia/lir)