Polda Aceh Gelar Patroli Udara Lacak Pengungsi Rohingya di Laut

Agus Setyadi - detikNews
Kamis, 14 Mei 2020 16:30 WIB
Patroli udara di perairan Aceh melacak pengungsi Rohingya (dok. Istimewa)
Patroli udara di perairan Aceh melacak pengungsi Rohingya. (Foto: Istimewa)
Banda Aceh -

Direktorat Polisi Air dan Udara (Polairud) Polda Aceh menggelar patroli mengantisipasi masuknya ratusan pengungsi etnis Rohingya dari Myanmar ke Indonesia. Patroli udara digelar untuk memantau keberadaan para pengungsi tersebut.

"Patroli udara yang dilakukan ini hari meliputi wilayah perairan Banda Aceh, Aceh Besar, dan Pidie. Patroli udara ini menggunakan satu unit heli milik Polairud," kata Direktur Polairud Polda Aceh Kombes Jemmy Rosdiantoro kepada wartawan, Kamis (14/5/2020).

Menurut Jemmy, selama patroli di perairan tiga wilayah tersebut, belum ditemukan adanya pengungsi Rohingya. Patroli udara rencananya dilanjutkan pada Jumat (15/5) ke Bireun, Lhokseumawe, dan Aceh Timur.

"Kegiatan patroli ini akan terus kita lakukan sekaligus untuk memantau perkembangan situasi saat ini," ujarnya.

Berdasarkan informasi yang diperoleh polisi, katanya, ada sekitar 500 orang pengungsi etnis Rohingya yang diperkirakan sedang berlayar menggunakan dua kapal menuju Malaysia. Pada Selasa (5/5) lalu, mereka sudah berada di Laut Andaman yang berbatasan dengan Utara Aceh.

"Mereka (Rohingya) menuju ke Malaysia dan tidak menutup kemungkinan karena satu dan lain hal mereka singgah di Perairan Indonesia. Untuk menindaklanjuti dan menyikapi informasi tersebut, makanya hari ini kita gelar patroli udara," jelas Jemmy.

Jemmy mengajak para nelayan di Aceh untuk memantau keberadaan warga etnis Rohingya tersebut. Bila menemukan di laut di wilayah Indonesia, mereka diminta untuk segera melapor ke instansi terkait agar diambil langkah penanganan.

"Upayakan tidak diarahkan ke darat. Bila perlu bantuan segera kita penuhi dan kemudian dipersilahkan melanjutkan perjalanan ke tempat tujuannya," katanya.

(agse/haf)