Anies Perkirakan Kasus Corona di DKI Sebenarnya Capai 40 Ribu-80 Ribu

Danu Damarjati - detikNews
Selasa, 12 Mei 2020 04:24 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengumumkan PSBB di DKI Jakarta. (Dok. Pemprov DKI)
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (Dok. Pemprov DKI)
Jakarta -

Gubernur Jakarta Anies Baswedan menyatakan jumlah sebenarnya dari kasus positif virus Corona di Jakarta lebih tinggi dari yang diumumkan pemerintah. Anies memperkirakan jumlah kasus COVID-19 di Jakarta bisa mencapai 40 ribu hingga 80 ribu kasus.

"Ada dua hal yang berbeda di sini, yakni kasus COVID-19 dan hasil tes. Apa yang ditampilkan ke publik adalah hasil tes," kata Anies saat diwawancarai wartawan The Sydney Morning Herald, James Massola, ditayangkan di akun YouTube Pemprov DKI, Senin (11/5/2020).

Anies menjelaskan, angka yang setiap hari disampaikan pemerintah ke publik adalah angka hasil tes COVID-19. Hasil tes tergantung dari kemampuan melakukan pengetesan. Bila suatu negara hanya mampu melakukan sedikit tes, maka angka hasil tes juga sedikit. Namun, angka kasus COVID-19 yang sebenarnya diperkirakan lebih besar dari hasil tes.

"Soal jumlah kasus yang sebenarnya, saya merujuk ke layanan pemakaman," kata Anies.

Anies mendasarkan perkiraan jumlah sebenarnya dari kasus Corona pada data pemakaman. Terjadi lonjakan angka dari bulan Februari ke Maret. Pada Februari, angkanya sekitar 2.700 pemakaman seperti rata-rata pada kondisi biasanya. Pada pekan ketiga dan keemat Maret, angkanya melonjak menjadi 4.300 pemakaman. Pada April, angkanya menjadi 4.590 pemakaman.

"Bila CFR (case fatality rate/tingkat kematian) antara 5% sampai 10%, maka kasus yang sebenarnya mencapai 8 ribu atau 9 ribu. Oh, maaf, mungkin 40 ribu hingga 80 ribu," kata Anies.

Tonton juga 'Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 ribu, Kok Bisa?':

[Gambas:Video 20detik]

Selanjutnya
Halaman
1 2