Pemerintah Ungkap Kasus Positif Corona di DKI Sudah Flat, IDI: Terlalu Dini

Farih Maulana Sidik - detikNews
Selasa, 28 Apr 2020 08:21 WIB
Foto udara lalu lintas kendaraan menuju Jakarta di tol slipi, Jakarta, Jumat (10/4/2020). Dalam rangka percepatan penanganan COVID-19, Pemprov DKI Jakarta menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang mulai berlaku Jumat (10/4) hingga 14 hari kedepan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/pras.
Ilustrasi (Foto: ANTARA FOTO/NOVA WAHYUDI)
Jakarta -

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menilai pemerintah terlalu dini menyimpulkan kasus positif Corona di DKI Jakarta mengalami perlambatan. Menurut IDI, data kasus saat ini belum menggambarkan kondisi nyata pola penularan virus di Indonesia.

"Itu terlalu dini kita untuk menyimpulkan tren wabah di Indonesia karena kondisi riil belum tergambarkan dengan baik, dengan cakupan pemeriksaan yang terhitung kecil coveragenya, baik dari angkanya yang diperiksa maupun wilayah yang dicakup. Karena epicentrum penularan ini kan sudah meluas, bukan hanya di DKI tapi sudah di seluruh provinsi dan sudah diyakini sudah terjadi penularan setempat atau transmisi lokal," kata Humas IDI, dr Halik Malik, saat dihubungi Senin (27/4/2020).

Halik mengatakan ada syarat dan ketentuan untuk menyimpulkan angka kasus positif bisa disebut menurun. Menurutnya, cakupan pemeriksaan per hari dan proses pemeriksaan dapat diselenggarakan secara cepat, luas, dan masif harus terpenuhi lebih dahulu.

"Ya tentu dari total populasi kita sendiri itu sudah berapa persen yang disasar untuk pemeriksaan COVID. Kemudian pemeriksaan konfirmasi COVID diminta untuk bisa diselenggarakan secara cepat, luas, dan masif, itu kan belum terpenuhi saat ini. Minimal 10 ribu tes per hari aja kita belum sampai, semestinya itu dulu kita kejar. Jadi ada parameter yang bisa digunakan untuk menilai kualitas penanggulangan pandemi ini. Kalau memang semangatnya ingin percepatan penanggulangan pandemi, tentu parameter tadi yang harus dipenuhi," jelasnya.

Kabar Gembira! Jumlah Pasien Covid-19 yang Dirawat Munurun:

selanjutnya Selanjutnya
Halaman
1 2