Kemenhub Putuskan Tak Setop KRL, Walkot Bekasi Minta Warga Batasi Kegiatan

Farih Maulana Sidik - detikNews
Senin, 20 Apr 2020 08:04 WIB
Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi Hadiri Pelantikan Anggota DPR Periode 2019-2024
Foto: Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi (Isal Mawardi/detikcom)
Jakarta -

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menolak usulan pemberhentian operasional sementara KRL Jabodetabek selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Walikota Bekasi, Rahmat Effendi meminta warganya membatasi kegiatan.

"Jika tidak diijinkan berarti berupaya melakukan pengurangan komuter dan juga meminta kepada warga membatasi kegiatannya," kata Rahmat saat dihubungi, Minggu (19/4/2020).

Rahmat mengatakan para pemerintah daerah mengajukan permohonan untuk menyetop sementara KRL semata-mata agar PSBB berjalan efektif. Namun, karena telah diputuskan tidak akan menyetop, dirinya pun akan mengambil langkah lain.

"Kewenangan penyetopan ada di Kementerian Perhubungan dan daerah sudah menyampaikan permohonan terhadap pembatasan pergerakan orang agar PSBB efektif," katanya.

"Saya kira kita lihat perkembangan sampai dengan 30/4 dan jika pertambahan ODP/PDP ditambah positif terus meningkat kita akan ambil langkah penyelamatan nyawa," sambungnya.

Sebelumnya diberitakan, Kemenhub memutuskan tidak memberhentikan sementara kegiatan operasional KRL Jabodetabek saat PSBB. Kemenhub hanya membatasi jumlah penumpang di KRL.

"Adapun untuk KRL di Jabodetabek, yang telah ditetapkan PSBB, pengendalian yang dilakukan adalah dengan pembatasan, bukan menutup atau melarang sama sekali, khususnya untuk melayani kegiatan dan pekerjaan yang dikecualikan selama PSBB," kata Direktur Jenderal Perkeretaapian Zulfikri.

Tonton juga video Anies Usul KRL Setop Beroperasi Selama PSBB Jakarta:

(fas/lir)