Polisi Patroli Social Distancing, Sejumlah Tongkrongan di DKI Ini Masih Ramai

Farih Maulana Sidik - detikNews
Jumat, 27 Mar 2020 11:44 WIB
Petugas Polisi bersiap sebelum melakukan patroli di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (19/1/2018). Polda Metro Jaya memiliki 150 unit mobil patroli baru untuk menunjang operasional. Mobil patroli ini dilengkapi peralatan guna melengkapi tugas-tugas polisi di lapangan. Sesuai dengan namanya, mobil tersebut digunakan sebagai sarana petugas kepolisian dalam melakukan patroli. Dengan adanya penambahan unit mobil patroli ini, diharapkan Jakarta semakin aman. Adapun mobil untuk patroli ini keluaran Nissan type Almera. Selain alat komunikasi handy talkie, public address, mobil tersebut dilengkapi dengan alat pemadam api ringan (APAR) serta peralatan P3K.
Ilustrasi (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Polda Metro Jaya terus melakukan patroli pencegahan penyebaran virus Corona (COVID-19) di Jakarta. Sayangnya, beberapa tempat hangout anak muda di Jakarta malah masih ramai dikunjungi.

Hal ini berdasarkan temuan Polda Metro Jaya saat melakukan patroli skala besar. Wadir Krimum Polda Metro Jaya AKBP Deddy Murti mengatakan beberapa tempat nongkrong di Jakarta masih ramai anak muda saat malam hari.

"Seputaran Sabang, Kota Tua, Kemang, Gajahmada, Hayam Wuruk (masih ramai)," kata Deddy saat dimintai konfirmasi detikcom, Jumat (27/3/2020).

Banyaknya kafe-kafe dan tempat kuliner yang masih buka, membuat anak muda abai akan imbauan pemerintah soal menjaga jarak sosial dan fisik.

"Maklum di sana tempat kuliner dan pasar malam. Tapi akan kita edukasi terus," imbuh Deddy.

Deddy menegaskan pihaknya akan melakukan tindakan tegas bagi masyarakat yang tidak mematuhi imbauan pemerintah untuk diam di rumah saat wabah Corona ini.

"Kalau memang bandel, ya, penegakan hukum solusinya," tambahnya.

Secara terpisah, Kapolres Jakarta Selatan Kombes Budi Sartono menyebut wilayah Jakarta Selatan mengakui masih adanya tempat-tempat yang berpotensi digunakan masyarakat, khususnya anak muda sebagai tempat nongkrong. Oleh karena itu, Budi selalu memerintahkan jajaran anggotanya agar berpatroli setiap malam.

Keluyuran di Tengah Pandemi Corona, 100 Orang Diangkut Polisi di Blitar:

Selanjutnya
Halaman
1 2