Darurat Corona, Akses Keluar-Masuk Papua Ditutup!

Danu Damarjati - detikNews
Selasa, 24 Mar 2020 19:03 WIB
Ilustrasi Papua yang digunakan Jokowi saat sampaikan duka cita untuk korban banjir Sentani. (Dok Twitter @jokowi)
Foto Ilustrasi Papua (Dok Twitter @jokowi)
Jakarta -

Guna merespons kondisi pandemi virus Corona, Pemerintah Provinsi Papua, yang dipimpin Gubernur Lukas Enembe, menutup akses keluar-masuk Papua. Penutupan ini dilakukan dalam kurun 14 hari, mulai 26 Maret nanti.

"Kesepakatan bersama Forkopimda dengan Bupati, Wali Kota se-Provinsi Papua, hal pertama, di daerah wilayah adat Mee Pago, La Pago, dan Animha untuk sementara ditutup," kata Sekretaris Daerah Provinsi Papua Hery Dosinaen dalam video yang dikirimkan Kepala Pusat Penerangan Kemendagri, Bahtiar, Selasa (24/3/2020).

Keputusan ini diambil lewat kesepakatan bersama tentang pencegahan, pengendalian, dan penanggulangan COVID-19 di Provinsi Papua di Kota Jayapura. Hadir Gubernur Lukas, Panglima Kodam XVII Cenderawasih Jauapura Mayjen TNI Herman Asaribab, Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw, Ketua DPRP Papua Nikolaus Koandomo, Ketua MRP Provinsi Papua Timotius Murib, dan unsur lainnya.

Darurat Corona, Akses Penerbangan-Kapal ke Papua Ditutup!Kesepakatan Bersama Pemprov Papua (Dok Istimewa-Dikonfirmasi Humas Pemprov Papua)

Mee Pago, La Pago, dan Animha adalah nama wilayah adat di Papua. Total ada tujuh wilayah adat di Pulau Papua wilayah Indonesia.

"Kedua, menutup penerbangan penumpang maupun (akses) laut di semua pintu masuk untuk sementara dihentikan dan bisa hanya untuk barang atau sembako," kata Hery.

Darurat Corona, Akses Penerbangan-Kapal ke Papua Ditutup!Kesepakatan Bersama Pemprov Papua (Dok Istimewa-Dikonfirmasi Humas Pemprov Papua)

Selanjutnya
Halaman
1 2