Perawat Pasien Corona Diusir dari Kos dan Terpaksa Tinggal di RS Persahabatan

Audrey Santoso - detikNews
Selasa, 24 Mar 2020 15:20 WIB
RSUP Persahabatan jadi salah satu rumah sakit yang disiapkan untuk tangani pasien terinfeksi virus corona. Ruangan khusus pun disiapkan di rumah sakit tersebut.
RS Persahabatan (Grandyos Zafna/detikcom)
Jakarta -

Ini benar-benar miris. Perawat pasien Corona (COVID-19) di RS Persahabatan mendapat stigma di lingkungan tempat tinggalnya. Mereka dianggap sebagai pembawa virus sehingga terpaksa tinggal di rumah sakit karena diminta meninggalkan kamar kosnya.

"Kami mendapat laporan dari perawat itu bahwa ada teman-temannya tidak kos lagi di sana, di tempat kosnya. Karena setelah diketahui rumah sakit tempat bekerjanya tempat rujukan pasien COVID-19. Mereka sekarang, saya sudah tanya mereka, tinggalnya di rumah sakit dulu," kata Ketua Umum Persatuan Perawat Nasional Indonesia Harif Fadhilah kepada detikcom, Selasa (24/3/2020).

Harif mengatakan pihak manajemen rumah sakit sedang berusaha mencarikan tempat tinggal untuk perawat yang jadi korban stigma tersebut. "Sementara dan pihak manajemen rumah sakit sedang berusaha mencarikan tempat tinggal yang layak untuk mereka bisa transit," imbuh Harif.

Harif mengaku sementara ini laporan terkait stigma tersebut baru dia terima dari para perawat di RS Persahabatan. Sedangkan untuk perawat di rumah sakit rujukan lainnya belum ada laporan secara langsung kepada Persatuan Perawat Nasional Indonesia.

"Di tempat lain belum secara langsung. Ya yang kami dapat laporan langsung seperti itu," ujar Harif.

Dia mengaku juga mendengar adanya stigma yang dialami keluarga petugas medis. Namun dia belum mengkonfirmasi secara langsung.

"Itu baru berita, tapi saya belum memastikan betul. Jadi cerita dari teman-teman, jadi cerita berantai. Namun gejala itu ada," ucap Harif.

Selanjutnya
Halaman
1 2