Yuri Soal Diskriminasi ke WN Jepang: Yang Melakukan Masyarakat, Jadi Nggak Enak

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Rabu, 11 Mar 2020 14:16 WIB
Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes Achmad Yurianto yang juga juru bicara pemerintah untuk penanganan virus Corona memberikan keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (6/3/2020). Dalam keterangan persnya Achmad Yurianto menyampaikan sebanyak empat orang dinyatakan suspect virus Corona karena telah melakukan kontak langsung dengan warga Depok yang positif sebelumnya dan mengalami gejala-gejala awal seperti Influenza yang kini tengah diobservasi dan menunggu hasil pasti dari pemeriksan laboratorium. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj.
Foto: Jubir Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Sebelumnya, Duta Besar Jepang untuk Indonesia, Masafumi Ishii, menyesalkan perlakuan diskriminatif terhadap warganya termasuk juga terhadap anak-anak.

"Seperti yang telah disampaikan oleh Presiden Joko Widodo. Yang harus dikhawatirkan adalah berita-berita hoax dan reaksi berlebihan," ujar Ishii dalam video yang diunggah di akun Instagram-nya yang dilihat detikcom, Rabu (11/3).

"Sehubungan dengan hal ini, saya sangat menyayangkan ketika mendengar warga negara Jepang, termasuk anak-anak, yang tinggal di Indonesia menerima perlakuan tidak menyenangkan dan diskriminasi terkait virus Corona," sambungnya.

Ishii juga menyampaikan rasa prihatin terhadap kasus Corona yang terjadi di Indonesia. Dia menegaskan WN Jepang yang tinggal di Indonesia bukanlah sumber penyebaran virus Corona.

"Kami telah menyampaikan rasa prihatin terhadap Indonesia dan terus akan menyampaikan hal ini. Warga negara Jepang yang menetap di Indonesia bukan merupakan sumber penyebaran virus, melainkan sahabat Indonesia," kata dia.

Halaman

(knv/aud)