Hensat: Jokowi Urusi Corona Sendiri, ke Mana Menterinya?

Tim detikcom - detikNews
Rabu, 04 Mar 2020 16:57 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat memimpin rapat soal pusat data nasional
Presiden Jokowi (Andhika/detikcom)
Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) dinilai pakar komunikasi ini terlalu sering tampil menjelaskan penanggulangan virus Corona. Seharusnya, para pembantu Jokowi saja yang tampil ke muka publik menjelaskan situasi. Menteri Jokowi dinilai perlu diganti.

"Terlihat sekali Jokowi sendirian dalam menenangkan publik tentang isu virus Corona ini. Tidak seharusnya seorang Presiden mengambil peran langsung mengumumkan dua orang yang terjangkit virus Corona," kata pakar komunikasi politik, Hendri Satrio (Hensat), kepada wartawan di Jakarta, Rabu (4/3/2020).

Presiden Jokowi tampil mengumumkan kasus positif Corona pertama di Indonesia, pada Senin (2/3) kemarin. Menurut Hendri, tampilnya Jokowi itu adalah tanda gagalnya komunikasi publik pemerintahan Kabinet Indonesia Maju.

"Komunikasi publik pemerintahan ini tidak berjalan baik. Saya sangat sayangkan itu. Kasihan Pak Jokowi-nya. Apa-apa kenapa sih mesti Presiden? Menteri-menteri dan staf khususnya juga harus bertanggung jawab, terutama tentang penanganan isu virus Corona," kata Hensat.

Pendiri Lembaga Survei KedaiKOPI ini melihat ketidaksiapan pemerintah dalam menghadapi Corona. Bukan berarti Jokowi tidak siap, tapi para menterinya yang tidak siap, namun Jokowi juga mendapat citra negatifnya.

"Imbas jeleknya ke Pak Jokowi karena dianggap tidak becus. Padahal harusnya tudingan itu ditujukan kepada Kementerian Kesehatan," kata Hensat.

Simak Video "2 WNI Ternyata Baru Tahu Positif Corona Usai Diumumkan Jokowi"

[Gambas:Video 20detik]