Round-Up

RUU Ketahanan Keluarga Ditolak Istana

Tim detikcom - detikNews
Jumat, 21 Feb 2020 21:03 WIB
Kompleks Istana Kepresidenan
Istana (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Pihak istana merespons negatif Rancangan Undang-Undang (RUU) Ketahanan Keluarga yang diusulkan DPR. Mulai Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin hingga Staf Khusus Presiden Joko Widodo (Jokowi) Dini Purwono tak memberi sinyal sepakat dengan RUU yang kontroversial itu.

"Ini kan inisiatif DPR, DPR dari berbagai fraksi. Ini inisiatif. Kami akan menugaskan menteri terkait untuk membahas RUU itu. Kami dari pemerintah tentu melihat seberapa urgennya," kata Ma'ruf di Istana Wapres, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Jumat (21/2/2020).

Ma'ruf juga menuturkan pemerintah ingin melihat pertimbangan DPR merancang UU tersebut. Nantinya, reaksi masyarakat juga akan dilihat.

"Seberapa DPR memberikan landasan berpikirnya, buat apa. Kemudian juga gimana tanggapan-reaksi masyarakat," sambungnya.

Ma'ruf menyampaikan pemerintah belum memberikan pendapat terkait RUU tersebut. "Jadi kami hanya merespons saja, baik dari inisiatif itu sendiri, dan juga tentu dari opini publik, saya kira itu. Dan kami belum memberikan pendapat seperti apa," ujar Ma'ruf.

Dalam kesempatan berbeda, Stafsus Presiden Joko Widodo (Jokowi) Dini Purwono menilai RUU itu terlalu menyentuh ranah pribadi. Sama seperti Ma'ruf, Dini mempertanyakan urgensi RUU tersebut.

"(RUU Ketahanan Keluarga) terlalu menyentuh ranah pribadi. Itu juga kan hak asasi manusia. Jangan sampai juga inkonstitusional. Kan ujung-ujungnya kita mesti lihat sesuai konstitusi. Kalau sampai dianggap itu melanggar hak asasi manusia, ya inkonstitusional," ujar Dini di kantor Sekretariat Kabinet, Jakarta Pusat, hari ini.

Dini menyampaikan pemerintah akan membahas RUU ini bersama DPR untuk mengetahui substansi dan urgensinya. Pemerintah ingin memastikan perlu atau tidaknya negara masuk ke wilayah privat warganya.

"Tapi nanti kami pasti akan kasih pendapatlah. Setiap undang-undang kan pasti ada pembahasan juga sama pemerintah. Nanti akan kami pertanyakan juga apa segitunya negara harus masuk ke ranah privat," kata Dini.

RUU Ketahanan Keluarga Ditolak IstanaFoto: Jefrie Nandy Satria/detikcom

Selanjutnya
Halaman
1 2