4 Tahun Pimpin Semarang, Hendi: Hasil Keringat dan Pemikiran Bersama

Moch Prima Fauzi - detikNews
Senin, 17 Feb 2020 21:04 WIB
Pemkot Semarang
Foto: Dok. Pemkot Semarang
Jakarta -

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi (Hendi) menyatakan optimisme membangun Kota Semarang. Ia mengatakan meski memiliki anggaran yang tak besar, Kota Semarang ia optimis bisa dibangun dengan keinginan kuat setiap individunya.

"Ketika ada yang meragukan terbangunnya jalur underground di Simpang Lima Kota Semarang, katakan Semarang bisa! Ketika ada yang menyangsikan bakal adanya International Convention Center di Kota Semarang, katakan Semarang bisa! Ketika ada yang meremehkan Semarang dapat menanggulangi banjir setuntas-tuntasnya, katakan Semarang bisa!," pekik Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi saat memimpin upacara Hari Kesadaran Nasional di Halaman Balaikota Semarang, Senin (17/2).

"Jangan pernah batasi mimpi Kota Semarang, karena meskipun APBD dan SDM kita tidak sebanyak Pemerintah Kota-Kota besar lainnya, tapi keinginan kuat yang dalam diri setiap individu di Kota Semarang menjadi modal terbesar," sambungnya dalam pidato Rangkaian Upacara Peringatan 4 Tahun Kepemimpinan Wali Kota Semarang.

Dia pun menegaskan, capaian yang diraih selama 4 tahun kepemimpinannya semata-mata bukan hasil pemikiran Hendi-Ita, melainkan konsep pembangunan bergerak bersama dari seluruh elemen masyarakat. "Kota Semarang hari ini bukan hasil keringat dan pemikiran Hendi-Ita, melainkan hasil keringat dan pemikiran bersama," tegas Hendi.

Ia melanjutkan, sejumlah tren positif pembangunan memang berhasil diupayakan dan diwujudkannya, mulai dari wilayah rawan banjir yang pada tahun 2011 sebesar 41,02% menjadi hanya 13,71% di 2019, jalan kondisi tidak baik yang pada tahun 2011 sebesar 54% jadi menyisakan 5,09% di 2019, investasi masuk dalam satu tahun yang pada tahun 2011 hanya sebesar 0,9 triliun kemudian meningkat hingga 35 triliun di 2019, sampai angka kemiskinan yang pada tahun 2011 sebesar 5,68% ditekan ke angka 3,98% di 2019.

Namun di sisi lain dengan pencapaian yang telah didapat, ia berpesan kepada jajarannya untuk tidak berpuas diri, dan justru semakin terpacu untuk meningkatkan berbagai upaya pembangunan.

"Hari ini kita tidak boleh puas begitu saja dengan statistik-statistik yang ada, karena kedepannya masih banyak PR, seperti penanganan banjir harus setuntas-tuntasnya, dan infrastruktur harus terbangun sebaik-baiknya," pesan Hendi.

"Kita harus terus masuk ke setiap aspek kehidupan masyarakat untuk mencari tahu problem yang dihadapi masyarakat, dan harus ada komitmen untuk bisa menyelesaikan setiap persoalan tersebut," imbuhnya.

Salah satu persoalan yang akan terus dicarikan solusinya adalah terkait dengan pelayanan PDAM. "Berdasarkan laporan yang sering diterima ini bergeser, dulu persoalan PDAM, banjir, kemacetan. Sekarang banjir sudah digeser oleh PDAM, kerusakan tempat publik," lanjut Hendi. Dirinya pun berpesan kepada Direksi PDAM agar lebih kreatif berinvestasi demi memberikan pelayanan terbaik bagi warga Kota Semarang.

"PDAM menjadi pekerjaan rumah untuk kita fokus mengatasi. Direksi sekarang jangan berpuas diri dengan cuma memungut biaya langganan dan pemakaian air dari masyarakat, tapi bagaimana memungut kemudian dipergunakan kembali untuk investasi yang bisa melayani masyarakat dengan baik. Penyediaan air bersih, lancar, tidak keruh, tidak ada antrian itu yang menjadi harapan kita," ujar wali kota.

Investasi yang dimaksud Hendi yaitu berbagai proyek yang sudah dimulai ataupun yang baru diproses. Antara lain SPAM Semarang Barat, IPAL Pudak Payung, pengelolaan polder di daerah Semarang Timur.

"Sudah dimulai investasi dari tahun kemarin yaitu SPAM Semarang Barat yang nilainya mencapai 1,3 Triliun. 400 Miliar dari Pemerintah Kota dan PDAM, 480 Miliar dari investor, dan 500 Miliar dari pemerintah pusat," terangnya.

Sementara yang akan dilelang yaitu IPAL Pudak Payung, sumber air baku di Pudak Payung untuk bisa mengaliri daerah atas Semarang Selatan. Yang baru yaitu rencana investasi beberapa polder di Semarang Timur.

"Kemarin bertemu dengan beberapa calon investor, akan dilakukan lelang investasi beberapa polder dan kali di Semarang Timur, Insyaallah selesai di tahun 2021. Dengan demikian, periode yang akan datang best complain sudah tidak PDAM lagi," pungkasnya.

(prf/ega)