Blak-blakan Febri Ramdani

Kisah Mantan Pengikut ISIS 300 Hari Bertaruh Nyawa di Suriah

Deden Gunawan - detikNews
Jumat, 14 Feb 2020 07:05 WIB
Febri Ramdani, mantan pengikut ISIS
Febri Ramdani, mantan pengikut ISIS (Wildan/20detik)


Dari situ perjalanan berlanjut ke daerah lain, hingga tiba di Raqqah. Di kota ini ternyata ada orang Indonesia yang menjadi pengurus salah satu faksi ISIS. Dari WNI itulah Febri akhirnya bisa bertemu ibu dan keluarga besarnya. Tapi dengan syarat: cuma boleh dua hari, setelah itu harus ikut pelatihan militer.

Febri beruntung. Kondisi fisik dan kesehatannya ringkih. Diare dan muntah-muntah kerap menimpanya. Ia pun lolos dari kewajiban latihan militer karena 'berkah' tersebut.

Soal lika-liku perjalanannya bertaruh nyawa masuk ke wilayah yang dikuasai ISIS, ia paparkan dalam memoar bertajuk "300 Hari di Bumi Syam: Perjalanan Seorang Mantan Pengikuti ISIS". Buku itu diluncurkan dan dibedah Yon Mahmudi, PhD, Ketua Prodi Kajian Wilayah Timur Tengah dan Islam UI, serta pengamat Timur Tengah dan Terorisme M. Syauqillah, PhD.

Singkat cerita, setelah lolos dari satu faksi ke faksi lain di wilayah ISIS, Febri dan keluarga berhasil menyusup ke perbatasan untuk menyerahkan diri ke SDF (Syirian Democratic Forces). Mereka ditahan selama dua bulan sebelum diserahkan ke UNHCR dan perwakilan Indonesia di Irak. Febri bersama ibu dan 16 orang kerabatnya tiba di Jakarta pada 13 Agustus 2017. Selama sebulan mereka mengikuti program deradikalisasi oleh BNPT di Sentul.

"BNPT membantu kami kembali ke masyarakat dan diterima dengan baik. Kalau pun ada yang menghujat, itu cuma di internet aja," ujar Febri.

Kini ia melanjutkan kuliah di fakultas sastra sebuah perguruan tinggi swasta. Di sela kuliah dia juga aktif menyerukan perdamaian lewat sebuah LSM yang didirikan aktivis Noor Huda Ismail.

Simak selengkapnya kisah Febri Ramadan selama 300 hari tinggal di wilayah ISIS dalam program Blak-blakan, "Tertipu Janji Surga ISIS", Jumat, 14 Februari 2020.

Halaman

(ddg/jat)