Blak-blakan Febri Ramdani

Kisah Mantan Pengikut ISIS 300 Hari Bertaruh Nyawa di Suriah

Deden Gunawan - detikNews
Jumat, 14 Feb 2020 07:05 WIB
Febri Ramdani, mantan pengikut ISIS
Febri Ramdani, mantan pengikut ISIS (Wildan/20detik)
Jakarta -

Kisah dramatis Febri Ramdani dimulai sejak 31 Juli 2015. Kala itu sang ibu bersama kakak perempuan satu-satunya meninggalkan rumah. Dalih yang disampaikan ke luar kota untuk mengobati penyakit kakaknya. Tapi 2-3 hari, sepekan, hingga berbulan kemudian keduanya tak kembali tanpa kabar.

Tak cuma cemas, Febri pun mulai depresi hidup seorang diri. Apalagi om-tante dan kerabat lainnya pun mendadak menutup diri. Tak satu pun dari mereka yang bisa dihubungi. Febri hidup sebatang kara di kawasan Jakarta Selatan.

Ketika mengutak-atik komputer, lelaki kelahiran Jakarta 19 Februari 1994 itu curiga. Ibu dan keluarga besarnya bukan ke luar kota tapi ke luar negeri. Dari jejak di komputer terbaca situs-situs biro wisata dengan tujuan Turki. Juga promosi pemerintahan ISIS di bawah kendali Abu Bakr Al-Baghdadi. Sebuah negeri bak surga dengan penerapan syariat Islamnya. Kontras dengan kondisi perekonomian keluarga Febri yang sedang terpuruk.

[Gambas:Video 20detik]


"Saya pribadi nggak percaya soal kehidupan yang serba indah di Suriah. Tapi ketika menemukan situs-situs yang mempromosikan itu, akhirnya tergoda juga," ujarnya kepada tim Blak-blakan detikcom.

Tapi alasan terkuat yang mendorongnya untuk ke Suriah adalah kerinduannya kepada sosok ibu. "Saya kangen ibu, mau menebus kesalahan. Karena sebelum pergi, saya sempat marahan lah sama ibu," imbuhnya.

Dengan menjual semua barang yang ada di rumah, pada September 2016 Febri pun nekad menyusul mereka. Setelah sepekan berada di Turki dan berlagak hidup ala turis, dia mendapatkan penghubung yang membawanya ke perbatasan Suriah. Di sana sudah ada beberapa orang asing dari Eropa Timur yang punya tujuan sama. Sebelum naik ke bus, semua identitas dan perbekalan harus ditinggal.

"Saya cuma bawa barang satu ransel. Selebihnya disita di perbatasan," ujar Febri.

Rupanya Febri dan rombongan masuk perangkap salah satu faksi ISIS. Selama sebulan mereka ditahan dan menghadapi sejumlah intimidasi agar mau ikut berperang. "Mereka terus membujuk kami sambil mengintimidasi, kalau tidak mau akan dibunuh, dipenggal," ujar Febri.

Selanjutnya
Halaman
1 2