Klinik di Tulungagung Terapkan Antrean Elektronik untuk BPJS Kesehatan

Alfi Kholisdinuka - detikNews
Sabtu, 08 Feb 2020 10:59 WIB
bpjs kesehatan
Ilustrasi/Foto: Muhammad Aminudin
Jakarta -

BPJS Kesehatan menerapkan antrean elektronik pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan bagi peserta JKN-KIS. Di wilayah kerja BPJS Kesehatan Cabang Tulungagung, antrean elektronik sudah diterapkan di Klinik Cordova Tulungagung.

Kepala BPJS Kesehatan Cabang Tulungagung, M Idar Aries Munandar mengatakan sistem antrean elektronik ini terkoneksi dengan Aplikasi Mobile JKN sehingga peserta bisa melakukan pendaftaran pelayanan kesehatan di FKTP terdaftar melalui Aplikasi Mobile JKN tanpa harus datang dan mengambil nomor antrean di FKTP.

"Jadi diharapkan peserta JKN-KIS bisa men-download (Aplikasi Mobile JKN) di Play Store maupun App Store untuk mendapatkan berbagai manfaat dan kemudahan pelayanan kesehatan melalui setiap fiturnya, salah satunya antrean elektronik ini," ujar Nandar dalam keterangannya, Sabtu (8/2/2020).

Nandar melanjutkan, kelebihan dari sistem antrean elektronik ini peserta tidak perlu datang ke FKTP terlebih dahulu untuk mendaftar dan mengambil nomor antrean, cukup melalui Aplikasi Mobile JKN peserta akan terdaftar sekaligus mendapatkan nomor antrean.

"Tidak perlu mengantre atau menunggu lama di FKTP, karena peserta bisa mendaftar melalui Aplikasi Mobile JKN, dan dari situ bisa terlihat berapa antrean tersisa, jadi bisa diperkirakan kapan peserta tersebut dilayani," ucapnya.

Nantinya, sistem antrean elektronik di FKTP ini akan diterapkan pada seluruh FKTP kerja sama di wilayah kerja BPJS Kesehatan Cabang Tulungagung. Namun, sebelumnya akan dilakukan sosialisasi untuk persiapan penerapan sistem antrean elektronik ini.

"Secara bertahap akan dilakukan sosialisasi kepada seluruh FKTP mitra untuk penerapan sistem antrean elektronik ini. Sehingga nantinya peserta JKN-KIS bisa merasakan manfaat dan kepastian pelayanan kesehatan di FKTP," jelasnya.

Salah satu peserta JKN-KIS, Richwan (69) yang telah memanfaatkan sistem ini mengaku dipermudah, dan merasa sudah ada kepastian pelayanan kesehatan. "Sistem ini mempermudah untuk pelayanan, jadi pelayanan lebih bagus, peserta tidak perlu menunggu lama, sudah ada kepastian," terangnya.

Dukungan pun disampaikan oleh Hafidh Zaini selaku pimpinan Klinik Cordova Tulungagung. Pihaknya berharap dengan adanya sistem antrean elektronik ini peserta tidak lagi berjubel di FKTP yang bikin antrean mengular.

"Saya pribadi mendukung adanya sistem antrean elektronik, walaupun di awal ini ya harus menyesuaikan dari sistem yang lama menjadi yang baru sekarang. Tindak lanjutnya nanti akan dipenuhi terkait infrastruktur, sarana prasarana, dan SDM. Harapannya masyarakat mengerti tentang sistem antrean elektronik ini, bahwa Aplikasi Mobile JKN itu tidak hanya untuk memantau data peserta saja, tetapi juga langsung terintegasi ke Faskes. Nanti kalau FKTP semua menerapkan kan enak, lebih jelas, lebih mudah, lebih pasti pelayanannya, dan pasien tidak berjubel lagi," pungkasnya.

(prf/ega)