Sejarah Istiqlal dan Katedral yang Bakal Dihubungkan Terowongan

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Jumat, 07 Feb 2020 12:05 WIB
Presiden Joko Widodo meninjau proyek renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta. Jokowi tampak mengenakan peci saat meninjau renovasi masjid tersebut.
Foto: Jokowi tinjau Istiqlal (Rengga Sancaya)

Masjid tersebut disepakati akan diberi nama Istiqlal. Secara harfiah, kata Istiqlal berasal dari bahasa Arab yang berarti kebebasan, lepas atau kemerdekaan, yang secara istilah menggambarkan rasa syukur kepada Allah SWT atas limpahan rahmat berupa kemerdekaan bangsa.

Pada tahun 1953, Panita Pembangunan Masjid Istiqlal, melaporkan rencana pembangunan masjid itu kepada Presiden Sukarno. Sukarno pun setuju dan langsung mulai aktif dalam proyek pembangunan Masjid Istiqlal sejak ia ditunjuk sebagai Ketua Dewan Juri dalam Sayembara maket Masjid Istiqlal yang diumumkan melalui surat kabar dan media lainnya pada tanggal 22 Pebruari 1955. Melalui pengumuman tersebut, para arsitek baik perorangan maupun kelembagaan diundang untuk turut serta dalam sayembara itu. Sayembara itu lantas dimenangkan oleh arsitek Fredrerich Silaban dengan desain yang menyimbolkan nilai ketuhanan.


Namun, sebagaimana dicatat oleh Setiadi Sapandi dalam buku biografi Friedrich Silaban (2017), terjadi perbedaan pendapat antara Sukarno dan Wakil Presiden Hatta soal penentuan lokasi Masjid Istiqlal. Hatta menyarankan agar Masjid Istiqlal dibangun di lokasi yang kini menjadi tempat berdirinya Hotel Indoneia atau di Jalan MH Thamrin. Karena Hatta menilai lokasi tersebut berada di lingkungan muslim dan memiliki lahan yang cukup luas.

Selanjutnya
Halaman
1 2 3