MUI Soroti Lokasi MTQ Medan Dekat Warung Makanan Non-halal

Datuk Haris Molana, Ahmad Arfah Lubis - detikNews
Kamis, 06 Feb 2020 12:52 WIB
MUI soroti lokasi MTQ Medan dekat warung makan non-halal (Datuk Haris/detikcom)
MUI menyoroti lokasi MTQ Medan dekat warung makan non-halal. (Datuk Haris/detikcom)
Medan -

Majelis Ulama Indonesia (MUI) Medan menyoroti lokasi Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) Kota Medan ke-53. Mengapa?

MTQ tingkat Kota Medan sendiri bakal digelar pada 15-22 Februari 2020. Lokasi kegiatan berada di Jalan Ngumban Surbakti, Medan.

Nah, di sekitar lokasi tersebut terdapat sejumlah rumah makan yang menjual makanan non-halal. Hal itulah yang dikritik MUI Kota Medan.

"Nggak sesuai kalau nanti pengunjung MTQ melihat tempat penjualan seperti itu," kata Ketua Umum MUI Medan, M Hatta, Kamis (6/2/2020).

Pantauan detikcom di lokasi MTQ, terlihat sejumlah tenda sudah berdiri. Di sekitar lokasi itu memang tampak rumah makan yang menjual makanan non-halal.

Rumah makan yang menjual makanan non-halal itu berada di pinggir jalan sebelum dan setelah lokasi serta seberang lapangan tempat MTQ bakal digelar. Selain itu, sekitar 100 meter dari lokasi MTQ terdapat tempat karaoke.

Hatta pun meminta agar lokasi MTQ dipindah. Dia khawatir kegiatan bisa terganggu.

MUI Soroti Lokasi MTQ Medan Dekat Warung Makanan Non-HalalMUI menyoroti lokasi MTQ Medan dekat warung makan non-halal. (Datuk Haris/detikcom)

"Kalau memang mengganggu sebaiknya dipindahkan," ucapnya.

Menurutnya, Pemko Medan belum berkoordinasi dengan MUI. Dia menilai pemilihan lokasi itu kurang tepat.

"Belum, belum ada koordinasi," ujar Hatta.

Pemko Medan juga angkat bicara soal ini. Menurut Pemko Medan, lokasi tak akan dipindah.

"Nanti disurati camat untuk meminta rumah makan itu ditutup. Lokasi itu sudah tetap, tidak dipindahkan lagi. Itu lokasi yang paling pas di Medan Selayang, sudah disurvei juga lokasi itu. Nanti diimbau camat supaya minta ditutup," ucap Kabag Keagamaan Pemko Medan, Adlan.

Dia juga yakin acara itu bakal ramai dikunjungi warga. Ada tujuh kategori yang bakal diperlombakan.

"Ke depan nanti kita pikirkan membuat satu lokasi tetap untuk pelaksanaan MTQ, hanya panitianya saja yang berganti dari kecamatan," ucapnya.

(fdn/fdn)