Istana: Hak Menteri BUMN Copot Direktur Asabri, Pak Jokowi Tak Perlu Tahu

Andhika Prasetia - detikNews
Jumat, 31 Jan 2020 14:52 WIB
Jubir Presiden Fadjroel Rachman
Jubir Presiden, Fadjroel Rahman (Andhika Prasetia/detikcom)
Jakarta -

Kementerian BUMN yang dipimpin Erick Thohir mencopot dua Direktur PT Asabri (Persero), Herman Hidayat dan Rony Hanityo Apriyanto. Istana menyerahkan keputusan tersebut sepenuhnya kepada Kementreian BUMN.

"Itu kan kewenangan dari Kementerian BUMN, (urusan) beliau yang menjadi kewenangan teknis. Pak Jokowi nggak perlu tahu," ujar Jubir Presiden, Fadjroel Rachman, di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Jumat (31/1/2020).

Herman dan Rony dipecat setelah masalah di Asabri mencuat. Fadjroel menepis kabar bahwa pemecatan itu merupakan arahan Jokowi.

"Nggak, nggak. Itu benar-benar kewenangan teknis," katanya.

Melalui Keputusan Menteri BUMN Nomor SK-36/MBU/01/2020 tanggal 30 Januari 2020 tersebut, Menteri BUMN selaku Rapat Umum Pemegang Saham memberhentikan dengan hormat Herman Hidayat dan Rony Hanityo Apriyanto dari jabatan Direktur, yang masing-masing diangkat berdasarkan Keputusan Menteri BUMN Nomor SK-66/MBU/03/2016 tanggal 29 Maret 2016 dan SK-171/MBU/08/2019 tanggal 2 Agustus 2019.

Melalui SK tersebut, Menteri BUMN juga mengubah nomenklatur jabatan direksi yang semula hanya tertulis Direktur menjadi Direktur SDM dan Hukum, Direktur Keuangan, dan Direktur Investasi.

Untuk mengisi jabatan-jabatan tersebut, Menteri BUMN mengangkat Eko Setiawan sebagai Direktur SDM dan Hukum, Helmi Imam Satriyono sebagai Direktur Keuangan, dan Jeffry Haryadi P Manullang sebagai Direktur Investasi.

Simak Video "Selidiki Dugaan Korupsi Asabri, Polisi Tunggu Audit BPK"

[Gambas:Video 20detik]

(dkp/mae)