Ingin Merdeka, Hakim Minta Menkeu Tak Usulkan Calon Ketua Pengadilan Pajak

Andi Saputra - detikNews
Rabu, 29 Jan 2020 09:28 WIB
Gedung Prijadi Praptosuhardjo, Kementrian Keuangan
Kantor Kementerian Keuangan (Ari/detikcom)
Jakarta -

Tiga hakim Pengadilan Pajak Jakarta menggugat UU Pengadilan Pajak ke Mahkamah Konstitusi (MK). Mereka meminta Menteri Keuangan tidak mengusulkan Ketua/Wakil Ketua Pengadilan Pajak. Harapannya, mereka menjadi lebih merdeka dalam memutus sengketa pajak.

Ketiga hakim itu adalah Haposan Lumban Gaol, Triyono Martanto, dan Radno Sri Rezeki. Mereka menggugat UU Nomor 14 Tahun 2002 tentang Pengadilan Pajak, yaitu Pasal Pasal 5 ayat 2, yang berbunyi:

Pembinaan organisasi, administrasi, dan keuangan bagi Pengadilan Pajak dilakukan oleh Departemen Keuangan.

Juga Pasal 8 ayat 2, yang berbunyi:

Ketua dan Wakil Ketua diangkat oleh Presiden dari para Hakim yang diusulkan Menteri setelah mendapat persetujuan Ketua Mahkamah Agung.

"Rumusan kekuasaan kehakiman sebagai kekuasaan kehakiman yang merdeka secara konstitusional menjadi dasar hukum yang mengatur hakim pengadilan dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya tidak dapat berada pada pengaruh, tekanan, dan perasaan yang mengurangi konsentrasinya pada kemerdekaan dalam menegakkan hukum dan keadilan," ujar Haposan dkk dalam berkas permohonan yang dikutip dari website Mahkamah Konstitusi (MK), Rabu (29/1/2020).

Tonton juga video Pemerintah Akan Gunakan Omnibus Law untuk Tagih Pajak Netflix:

Selanjutnya
Halaman
1 2