Jaksa Bersiap Eksekusi Eks Dirut TransJ Donny: Kalau Tak Datang, Kami Cari

Dhani Irawan - detikNews
Selasa, 28 Jan 2020 11:47 WIB
Donny Andy Saragih, Dirut baru TransJakarta (Dok. TransJakarta)
Mantan Dirut TransJ Donny Andy Saragih (dok TransJakarta)
Jakarta -

Donny Andy S Saragih, terpidana kasus penipuan, masih bebas meski putusan hukumnya telah berkekuatan tetap atau inkrah. Donny belum dieksekusi ke penjara, malahan sempat menjabat sebagai Direktur Utama TransJakarta (Dirut TransJ).

Putusan hukum untuk Donny itu sudah inkrah sejak Februari 2019. Namun Donny sampai saat ini masih bebas. Namun rupanya siang ini jaksa eksekutor sedang menunggu Donny untuk menjalani eksekusi.

"Ya katanya dia mau datang tapi misalnya sampai siang ini nggak muncul-muncul kami datengin," ujar Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat (Kajari Jakpus) Riono Budisantoso kepada detikcom, Selasa (28/1/2020).

"Kami tunggu sampai siang ini, kalau sampai siang ini nggak ada kabarnya kita carilah," imbuh Riono.

Donny sempat menduduki jabatan Dirut TransJ selama 4 hari. Belakangan diketahui bila Donny memiliki masalah hukum sehingga penunjukannya dibatalkan.

Dilihat detikcom, kasus Donny tercatat dalam perkara 490/Pid.B/2018/PN Jkt.Pst dengan klasifikasi perkara pemerasan dan pengancaman. Donny bersama Porman Tambunan alias Andi Tambunan alias Andi kemudian dituntut 'turut serta melakukan penipuan berlanjut' sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 378 jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo Pasal 64 ayat (1) KUHP sebagaimana dakwaan alternatif ketiga.

Pada 15 Agustus 2018, Pengadilan Negeri Jakarta Pusat menyatakan Donny dan Andi bersalah dan memvonis 1 tahun penjara serta menetapkan agar para terdakwa tetap ditahan dalam tahanan kota. Jaksa penuntut umum Priyo W kemudian mengajukan permohonan banding. Hasilnya, pada 12 Oktober 2018, Pengadilan Tinggi DKI menerima banding JPU dan menguatkan putusannya serta meminta keduanya tetap berada dalam tahanan.

Tak terima, Donny dan Andi kemudian mengajukan upaya kasasi ke Mahkamah Agung. Dalam putusan kasasi nomor 100 K/PID/2019 tertanggal 12 Februari 2019, majelis hakim menolak permohonan kasasi Donny dan Andi. Hakim bahkan menjatuhkan pidana penjara kepada keduanya masing-masing 2 tahun.

(dhn/fjp)