Soal Kecelakaan Bus di Subang, Komisi V DPR Bicara Jam Kerja Sopir

Mochamad Zhacky - detikNews
Senin, 20 Jan 2020 07:45 WIB
Bus Wisatawan Depok Ringsek Usai Terguling di Ciater. (Foto: Dian Firmansyah)
Jakarta - Wakil Ketua Komisi V DPR RI, Ahmad Riza Patria berbicara mengenai jam kerja sopir angkutan umum di Indonesia yang tidak dibatasi. Riza menegaskan tidak adanya pembatasan jam kerja bagi para sopir angkutan umum bisa mengancam keselamatan penumpang.

"Taksi umpamanya, kadang malah 24 jam. Dia tidur sebentar di pangkalan, atau tidur sebentar di pinggir jalan, terus meneruskan lanjut kerja. Itu masih terjadi sampai hari ini. Pengemudi taksi banyak sekali. Apalagi pengemudi online, kita tidak bisa mengatur, membatasi, berapa jam dia sehari kerja," kata Riza kepada wartawan, Minggu (19/1/2020).

"Kalau pemerintah tak bisa mengatur pembatasan jam kerja (sopir), itu dapat menimbulkan masalah bagi keselamatan penumpang," imbuhnya.

Ahmad Riza PatriaAhmad Riza Patria. (Foto: Lamhot Aritonang)


Hal tersebut disampaikan Riza untuk menanggapi peritiwa kecelakaan bus Purnama Sari di Subang, Jawa Barat, Sabtu (18/1). Diketahui, kecelakaan tersebut menewaskan 8 orang, termasuk sopir.

Karena itulah, menurut Riza, pemerintah harus membatasi jam kerja para pengemudi angkutan umum. Tak hanya transportasi darat, Riza menilai pembatasan jam kerja juga harus diterapkan untuk angkutan laut dan udara.

"Jadi, ke depan kita memang harus mengatur suatu regulasi yang menjaga keselamatan penumpang dengan cara memastikan bahwa semua pengemudi transportasi, udara, laut, apalagi darat juga harus batasi waktu jam kerjanya," papar Riza.

"Dia harus mendapatkan kepastian waktu istirahat yang cukup dan memadai. Jadi saya kira ini suatu yang penting yang memang di Indonesia belum bisa kita batasi," sambung politikus Gerindra itu.




Simak Video "Polisi Olah TKP Bus Maut Subang, Tak Ditemukan Bekas Pengereman"

[Gambas:Video 20detik]


Selanjutnya
Halaman
1 2