Gelar 2 OTT Beruntun, KPK Diminta Tak Panas di Awal tapi Dingin Kemudian

Ahmad Bil Wahid - detikNews
Kamis, 09 Jan 2020 08:30 WIB
Feri Amsari (Foto: Ari Saputra)
Jakarta - KPK kembali melakukan operasi tangkap tangan (OTT) setelah berlakunya Undang-undang KPK yang baru dan pergantian pimpinan di lembaga itu. OTT yang dilakukan KPK itu dianggap bisa melegakan karena masih melakukan upaya penindakan.

"Tentu OTT ini memperlihatkan bahwa KPK yang dirancang hanya menjadi mesin pencegahan belum terbukti. Meski diduga ini kasus yang lama dipantau tapi setidak-tidaknya ini tindakan yang cukup melegakan," kata Direktur Pusat Studi Konstitusi (PUSaKO) Fakultas Hukum Universitas Andalas, Feri Amsari, saat dihubungi, Rabu (8/1/2020).



Feri berharap OTT yang dilakukan KPK tak berhenti dan terus berlanjut. Menurutnya, KPK di bawah pimpinan baru tak boleh hanya panas di awal.

"Semoga KPK terus bergerak dan terus melakukan OTT terhadap para koruptor, dan ini bukan sekedar panas diawal tapi dingin kemudian," ujarnya.

Untuk diketahui KPK melakukan dua OTT dalam dua hari. OTT pertama dilakukan KPK pada Selasa (7/1) malam terhadap Bupati Sidoarjo Saiful Ilah. Lantas OTT kedua berlangsung pada Rabu (8/1) salah satu yang diamankan adalah Komisioner KPU Wahyu Setiawan.


Simak Video "OTT Bupati Sidoarjo, KPK Amankan Uang Rp 1,8 Miliar"

[Gambas:Video 20detik]


Selanjutnya
Halaman
1 2