Jokowi ke Natuna, Istana: Kedaulatan RI Tak Boleh Ditawar-tawar

Andhika Prasetia - detikNews
Rabu, 08 Jan 2020 13:06 WIB
Jokowi mengunjungi Natuna. (dok. Biro Pers Setpres)
Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengunjungi Kabupaten Natuna di Provinsi Kepulauan Riau hari ini. Istana mengatakan ini bukan pertama kali Jokowi ke Natuna.

"Kebetulan 2 kunjungan saya mendampingi. Ini memberikan sinyal bahwa pemerintah Indonesia, terutama bapak presiden, dalam persoalan Natuna ini memberikan atensi serius," ujar Sekretaris Kabinet Pramono Anung di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Rabu (8/1/2020).



Jokowi hari ini bertemu dengan nelayan serta membagikan sertifikat tanah di Natuna. Kunjungan ini dilakukan di tengah kapal-kapal China yang wira-wiri di wilayah perbatasan.

"Ini menunjukkan bahwa kedaulatan RI itu tidak boleh diganggu dan tidak boleh ditawar-menawar dan itu adalah hal prinsip," ujar Pramono.

Selain itu, Pramono menyebut kunjungan Jokowi ke Natuna sebagai simbol hadirnya negara di wilayah perbatasan NKRI. Pramono meyakini masyarakat Indonesia mendukung sikap Jokowi.



"Bahwa negara betul-betul hadir, dan negara dalam hal ini pemimpin tertinggi kita, terutama pemimpin tertinggi di bidang pertahanan negara, itu hadir. Sehingga dengan demikian, apa yang dilakukan presiden tentunya, saya yakin seluruh rakyat Indonesia akan memberikan dukungan sepenuhnya," kata Pramono.

Kunjungan Jokowi ke Natuna ini terjadi di tengah polemik usai China melanggar Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia di Laut Natuna. Pemerintah lewat Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi pun telah mengatakan pemerintah Indonesia akan mengambil langkah tegas terkait Laut Natuna yang diklaim China sebagai wilayah teritorial mereka. Retno menegaskan kapal China telah melakukan pelanggaran di ZEE RI.


Tonton juga Soal Natuna, Jokowi: Tak Ada Tawar-Menawar Mengenai Kedaulatan :

[Gambas:Video 20detik]

(dkp/haf)