Dukcapil Tak Batasi Waktu Ganti Dokumen Warga Korban Banjir

Farih Maulana Sidik - detikNews
Selasa, 07 Jan 2020 11:41 WIB
Dirjen Dukcapil Kemendagri, Zudan Arif Fakhrulloh. Foto: Farih Maulana/detikcom.
Jakarta - Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Ditjen Dukcapil) Kemendagri tidak menentukan batasan waktu untuk warga korban banjir mengurus dokumen yang rusak atau hilang. Warga korban banjir dipastikan akan menjadi prioritas Dukcapil.

"Untuk penggantian, itu kami tidak beri batasan waktu. Namun, kami minta karena data kependudukan ini urgent, masyarakat yang datanya atau dokumennya hilang atau rusak untuk segera minta penggantian secepatnya saja. Ini kami berikan priorotasnya," kata Dirjen Dukcapil Kemendagri, Zudan Arif Fakhrulloh, di kantor Ditjen Pemdes dan Ditjen Dukcapil Kemendagri, Jl Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Selasa (7/1/2020).



Zudan mengatakan hingga saat ini warga korban banjir sudah ribuan yang mengurus pergantian dokumen rusak atau hilang. Menurutnya, tak ada wilayah yang menjadi prioritas dalam hal pengurusan.

"Sudah ribuan, kan seperti Kota Bekasi kan hampir semua kecamatan terdampak. Kemudian di Banten ratusan titik. Kemudian di DKI kami ada puluhan posko untuk korban banjir. Jadi ribuan, ini terus kami proses," katanya.


"Semua daerah yang terkena bencana kami prioritaskan. Wilayah bencana kami kan ada di seluruh Indonesia, ada dimana pun," sambungnya.

Zudan mengatakan proses pengurusan tidak memakan waktu lama. Menurutnya, lama waktu pengurusan bergantung pada jumlah masyarakat yang memohon penggantian dokumen.

"Kalau, contoh kemarin di Teluk Naga 30 menit. Kemudian Kelurahan Pejagalan kira-kira 1 jam sampai 2 jam. Kemudian yang lain seperti di Kota Tangerang karena 102 KK langsung kami bagikan itu perlu waktu kira-kira 1 hari," pungkasnya. (fas/aan)