Curah Hujan Tinggi di Awal Tahun, Tak Ada Titik Banjir di Semarang 

Faidah Umu Sofuroh - detikNews
Kamis, 02 Jan 2020 10:35 WIB
Foto: Pemkot Semarang
Jakarta - Meskipun diguyur hujan semalaman, hampir seluruh titik perayaan kegiatan pergantian tahun di Kota Semarang berlangsung lancar. Tak seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini tak terlihat adanya titik banjir di Kota Semarang walaupun hujan terus turun sepanjang malam.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi juga sempat berkeliling mengendarai sepeda motor untuk melakukan pengecekan sejumlah titik. Ia berharap kondisi positif di awal 2020 itu sebagai penanda hal baik sepanjang tahun depan.

"Hari besok harus lebih baik dari hari ini, maka yang bisa kita lakukan adalah mengevaluasi diri kita dan mengintrospeksi seluruh program yang ada di Pemerintah Kota Semarang," ungkapnya dalam keterangan tertulis, Kamis (2/1/2020).


Pusat perayaan malam tahun baru yang digelar Pemerintah Kota Semarang di Jalan Pemuda pun berjalan dengan baik. Menurut Wali Kota Semarang yang akrab disapa Hendi, kemeriahan dapat terus terjaga hingga kegiatan selesai. Sejumlah pengisi acara seperti Naif, Denny Caknan, Pendhoza, Ndarboy Genk, Rockstar, Wrong Way hingga Rumah Pancasila sukses menghibur ribuan masyarakat hadir.

Sebelumnya, di Balai Kota Semarang juga digelar doa bersama akhir tahun yang dihadiri oleh Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi bersama jajaran Forkopimda, serta hampir seluruh pejabat di lingkungan Pemerintah Kota Semarang. Tak kelewatan sejumlah tokoh agama dan tokoh masyarakat yang ada di Kota Semarang pun turut diundang.

Dalam kesempatan tersebut, Hendi menyisipkan doa agar seluruh masyarakat yang beraktivitas di Kota Semarang dapat berkarya lebih baik di tahun depan, termasuk keluarga besar Pemerintah Kota Semarang.

Secara khusus, Hendi juga mengingatkan jika tahun depan Kota Semarang akan melaksanakan hajatan demokrasi Pilwalkot 2020, untuk itu ia menaruh harapan besar agar kondusifitas Ibu Kota Jawa Tengah tersebut dapat tetap terjaga.

"Harapannya terutama terkait stabilitas politik, karena akan ada pemilihan wali kota. Jadi tahun depan meruapakan tahun politik buat Kota Semarang yang harus kita jaga bersama. Selain itu juga semoga rencana besar kita di tahun depan, seperti mengoptimalkan fasilitas berobat gratis serta sekolah swasta gratis dapat lancar terlaksana," harapnya.


Di sisi lain, ia juga meyakini jika Pemkot Semarang di 2020 dapat segera menyelesaikan sejumlah pekerjaan rumah di sektor infrastruktur. Ia ingin project infrastruktur mampu menunjang aktivitas sosial, budaya maupun ekonomi. Jadi, lanjutnya, nantinya titik-titik yang dibangun itu ada peningkatan yang dirasakan masyarakat.

"Kalau sekian tahun yang lalu selalu menjadi contoh kota besar yang tertinggal, maka hari ini kita balik menjadi kota yang jadi rujukan dan jujugan warga se-Indonesia karena lompatan-lompatan besarnya yang bisa dilakukan bersama masyarakat," pungkasnya. (akn/ega)