Hiu yang Muncul di Pelabuhan Probolinggo Tak Berbahaya Bagi Manusia

ADVERTISEMENT

Hiu yang Muncul di Pelabuhan Probolinggo Tak Berbahaya Bagi Manusia

Mochamad Zhacky - detikNews
Jumat, 27 Des 2019 08:01 WIB
Foto: Hiu Tutul di Probolinggo (screenshot)
Jakarta - Peneliti LIPI Selvia Oktaviyani menyebut hiu tutul atau hiu paus (whale shark) yang muncul di pelabuhan bongkar Probolinggo, Jawa Timur, merupakan jenis yang tak berbahaya bagi manusia. Menurut Selvia, hiu yang memiliki nama ilmiah Rhincodon Typus itu memang kerap muncul ke permukaan.

"Iya memang secara kebiasaan hidup, jenis ini (hiu paus) memang suka muncul ke permukaan atau ke daerah pesisir, estuari atau mulut sungai. Cuma, karena ukurannya besar, jadi, respon masyarakat tinggi. Apalagi ada pandangan bahwa ikan hiu dianggap berbahaya bagi manusia. Tapi untuk jenis ini tidak membahayakan (harmless)," kata Selvia kepada wartawan, Kamis (26/12/2019).



Selvia menjelaskan hiu paus biasanya muncul ke permukaan untuk mencari makan. Jenis makanan hiu paus yakni zooplankton dan ikan-ikan kecil.

"Jenis ini biasa hidup di perairan hingga kedalaman 100 meter. Biasanya muncul ke permukaan karena sedang mencari makan. Makannya ini zooplankton dan ikan-ikan kecil, kaya baby tuna, teri," jelasnya.



Selvia menuturkan hiu paus memang dikenal oleh masyarakat dengan hiu tutul. Itu karena corak tubuh hiu paus yang bertutul atau titik.

"Kadang masyarakat bilangnya hiu tutul karena tubuhnya ada totol-totol. Kejadian hiu paus muncul di Probolinggo bukan hanya kali ini, beberapa kali pernah dilaporkan juga. Sebetulnya nggak hanya di Probolinggo, kalau nggak salah di Kepulauan Seribu juga ada beritanya," ucap Selvia.



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT