Sekjen MPR: Kewarganegaraan Jadi Fokus Kajian di MPR

Angga Laraspati - detikNews
Selasa, 17 Des 2019 21:15 WIB
Foto: MPR
Jakarta - Sekretaris Jenderal MPR, Ma'ruf Cahyono mengatakan pembicaraan tentang kewarganegaraan merupakan domain kajian di MPR. Berbicara tentang kewarganegaraan dan politik hukum kewarganegaraan adalah berbicara tentang tata negara yang menjadi domain kajian MPR.

"Proses dan dinamika pembentukan peraturan perundang-undangan kewarganegaraan sangat erat kaitannya dengan tugas MPR. Sesuai UU MD3, MPR terus menerus melakukan kajian sistem ketatanegaraan, kajian terhadap konstitusi UUD NRI Tahun 1945, dan kajian terhadap implementasi konstitusi. Implementasi konstitusi seperti UU Kewarganegaraan menjadi domain kajian di MPR," kata Ma'ruf Cahyono dalam keterangan tertulis, Selasa (17/12/2019).

Mewakili Pimpinan MPR RI, Ma'ruf juga menyampaikan apresiasi Pimpinan MPR atas peluncuran dua jilid buku dengan judul 'Dinamika Pembentukan Undang-Undang Kewarganegaraan Republik Indonesia'.


"Ini mungkin baru yang pertama kali dinamika pembentukan UU dibuat dalam bentuk buku," ujarnya.

Menurut Ma'ruf, kajian khusus terhadap kewarganegaraan merupakan kajian implementasi dari pasal dalam UUD NRI Tahun 1945.

"Jadi menurut hemat MPR, tepat sekali peluncuran dan diskusi buku ini diadakan di MPR. Kewarganegaraan adalah wacana yang menjadi fokus kajian di MPR. Kita mendapatkan raw material. Karena itu buku ini akan disampaikan kepada Badan Pengkajian MPR dan Komisi Kajian Ketatanegaraan MPR," ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Institut Kewarganegaraan Indonesia (IKI) Rikard Bagun menjelaskan buku ini merupakan rekaman perdebatan atau risalah rapat-rapat dalam pembahasan RUU Kewarganegaraan. Meski demikian, buku ini tidak sekadar rekaman melainkan menunjukkan ekspresi sebuah kepedulian wakil rakyat tentang hak sipil yang selama ini kurang diperhatikan.

"Ada anggapan kewarganegaraan hanya ditujukan pada warga keturunan. Tetapi, pada kenyataannya banyak warga Indonesia yang belum mempunyai dokumen kewarganegaraan, seperti KTP, akte kelahiran, kartu keluarga. IKI sudah mengadvokasi dan membantu sebanyak 600 ribu warga untuk memperoleh dokumen kewarganegaraan," ujarnya.

Dalam diskusi, Hamid Awaludin (Menkumham pada saat pembahasan RUU Kewarganegaraan 2005-2006) mengungkapkan dua motif pembentukan UU Kewarganegaraan, yaitu untuk mengubah paradigma berpikir dan menghilangkan sekat demarkasi.

"Paradigma kewarganegaraan selama ini adalah menurut garis darah yang mengalir dalam tubuh. Paradigma ini harus diubah. Orang menjadi warga negara karena hukum yang menyatakan kewarganegaraan seseorang bukan garis darah yang mengalir. Jadi, negara yang memberikan status kewarganegaraan kepada seseorang," katanya.

Kedua, untuk menghilangkan garis demarkasi. Selama ini ada garis demarkasi seperti pengusaha pribumi dan non pribumi. Garis demarkasi itu bukan hanya untuk kalangan Tionghoa, tetapi juga Arab dan India.


"Sekat antara kita dan kalian. Kita ingin menghilangkan sekat itu. Kita mau hanya satu, yaitu Indonesia," ujarnya.

Hadir juga dalam peluncuran buku ini Pimpinan Fraksi Partai Golkar MPR Ferdiansyah dan Mujib Rohmat, Murdaya Poo (anggota Pansus RUU Kewarganegaraan RI 2005 - 2006), Lukman Hakim Saifuddin (anggota Pansus RUU Kewarganegaraan RI 2005 - 2006), Nursyahbani Katjasungkana (anggota Pansus RUU Kewarganegaraan RI 2005 - 2006), dan Topan Sapuan (Kasubdit Pewarganegaraan Ditjen AHU Kumham). (akn/ega)