Mahfud Md: Kita Terus Upayakan Pembebasan 3 WNI Disandera Abu Sayyaf

Kadek Melda Luxiana - detikNews
Selasa, 17 Des 2019 13:04 WIB
Menko Polhukam Mahfud Md (Kadek Melda Luxiana/detikcom)
Jakarta - Menko Polhukam Mahfud Md mengatakan pemerintah Indonesia terus mengupayakan pembebasan tiga warga negara Indonesia (WNI) yang disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina. Dia mengatakan upaya pembebasan tiga WNI ini terus dijalankan.

"Kesimpulannya begini kita akan melakukan langkah-langkah selanjutnya melanjutkan langkah-langkah yang sudah diambil selama ini untuk tetap berusaha membebaskan tersandera tanpa korban jiwa dan tanpa menodai kedaulatan negara kita maupun kedaulatan negara yang bersangkutan," kata Mahfud di Kemenko Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta, Selasa (17/12/2019).

Dia mengatakan terkait penyanderaan ini, ada tiga negara yang dilibatkan. Diketahui, WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf bekerja di perusahaan Malaysia.


"Terkait dengan penyanderaan tiga WNI oleh Abu Sayyaf yang bersentuhan dengan tiga negara yang berdaulat, satu Malaysia, kedua Filipina, ketiga Indonesia. Malaysia itu yang punya perusahaan yang mempekerjakan nelayan, Filipina adalah tempat warganya yang melakukan penyanderaan, dan Indonesia korbannya," ujarnya.

"Ya mereka tetap dalam penyanderaan dan tetap dalam pengintaian intel-intel kita. Pokoknya kita selamatkan lah," kata Mahfud soal kondisi para sandera.

Mahfud enggan menjelaskan detail langkah-langkah yang dipersiapkan pemerintah untuk pembebasan ketiga WNI. Mahfud menegaskan pemerintah berkomitmen untuk membebaskan para sandera.

Selanjutnya
Halaman
1 2