Soal Jet Tempur: Menhan Korsel Bilang RI Setuju, Prabowo Ingin Nego

Danu Damarjati - detikNews
Minggu, 15 Des 2019 17:35 WIB
Prabowo dan Jeong Kyeong-doo (Foto: dok. Kemhan RI)

Apa benar Prabowo setuju?

Dihubungi terpisah, Staf Khusus Menteri Pertahanan RI bidang Komunikasi Publik dan Kerja Sama Antarlembaga Dahnil Anzar Simanjuntak menjelaskan Prabowo diminta Presiden Jokowi menawar proyek KFX/IFX itu. Keputusan Prabowo tegak lurus dengan Jokowi selaku kepala pemerintahan.

"Keputusan politik tentu keberlanjutan ada di tangan Pak Presiden Joko widodo. Beliau perintahkan Pak Menhan secara teknis untuk melakukan renegosiasi dan review terkait KFX/IFX, dan Menhan review semuanya," kata Dahnil.



Pihak Korsel menyatakan proyek jet tempur itu bakal dilanjutkan bila menguntungkan kedua belah pihak. Dahnil menyatakan proyek itu akan lanjut bila menguntungkan kedua belah pihak.

"Pak Prabowo pastikan hanya akan melanjutkan apabila tidak merugikan kepentingan pertahanan nasional serta keuangan negara. Hal ini beliau sampaikan dengan terang kepada Menhan Korea Selatan beberapa waktu lalu," kata Dahnil.



Menurut pemberitaan detikcom, proyek ini sudah direncanakan hingga target produksi. Jumlah pesawat yang akan diproduksi mencapai 168. Korsel akan memiliki 120 pesawat dan Indonesia 48 pesawat.

Untuk pengembangan, investasi yang dikucurkan kedua negara sebesar 8,8 triliun won (USD 36 miliar). Indonesia, diberitakan Yonhap, bersedia menanggung 20 persen biaya pengembangan dari keseluruhan biaya tersebut. Namun Indonesia dinyatakan gagal membayar 301 miliar won secara penuh, seharusnya itu lunas pada akhir September, sebagaimana data dari Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA). Sejauh ini, Indonesia sudah membayar 272,2 miliar won.


Simak Video "Menhan Prabowo Sambangi Mahfud Md, Bahas Apa?"

[Gambas:Video 20detik]

Halaman

(dnu/tor)