Polisi Pastikan Balita Tewas Tanpa Kepala Masuk ke Parit Bukan Dibunuh

Yovanda - detikNews
Selasa, 10 Des 2019 11:00 WIB
Kapolresta Samarinda Kombes Arif Budiman di lokasi penemuan mayat balita tanpa kepala. (Yovanda/detikcom)
Samarinda - Polisi memastikan kematian balita Yusuf Ghazali yang ditemukan tanpa kepala karena terjerembap ke parit. Polisi menyebut tidak ada tanda dugaan pembunuhan terhadap balita berumur 4 tahun itu.

"Diduga kematian anak ini tercebur di parit. Kita tidak mau berasumsi macam-macam karena sampai saat ini belum ditemukan adanya pembunuhan, mutilasi," ujar Kapolresta Kota Samarinda Kombes Arif Budiman kepada wartawan, Selasa (10/12/2019)

Balita Yusuf dilaporkan hilang sekitar pukul 15.00 Wita, Jumat (22/11), dari PAUD Jannatul Athfaal, Jl AW Syahranie. Jasadnya ditemukan dua minggu kemudian pada Minggu (8/12) di Jl Pangeran Antasari Gang III atau sekitar 4,5 km dari lokasi PAUD.




Saat kejadian, balita Yusuf diduga berjalan ke parit sekitar 20 meter dari PAUD.

"Di depan rumah penitipan itu, lebih-kurang 20 meter ada parit. Kemungkinan anak ini berjalan ke sana dan jatuh," sebutnya.





Namun polisi masih menyelidiki kematian balita Yusuf yang ditemukan tanpa kepala dan bagian tubuh membusuk.

"Kita akan terus dalami, kita sudah memeriksa beberapa saksi. Dan kita periksa apakah ada unsur lain pada kematian anak itu," ujar Kombes Arif.


Tonton juga Heboh! Penemuan Mayat Bocah Tanpa Kepala di Samarinda :

[Gambas:Video 20detik]

(fdn/fdn)