Desak Fatwa soal Kasus Sukmawati, Korlabi Sambangi Kantor MUI

Farih Maulana Sidik - detikNews
Jumat, 22 Nov 2019 16:57 WIB
Ketua Dewan Pembina Korlabi Eggi Sudjana (Foto: Farih Maulana/detikcom)


Di sisi lain, Eggi juga mendesak polisi untuk mengusut tuntas kasus ini. Pihaknya meminta polisi untuk segera melakukan pemanggilan terhadap Sukmawati tanpa harus rekomendasi tertulis dari MUI. Menurutnya, penegakkan hukum tidak seharusnya diskriminatif.

"Sejak awal sudah saya singgung polisi proaktif periksa aja, by doing jalan, MUI dipanggil diminta pendapat itu yang bener begitu. Bukan polisi beralasan belum ada MUI, itu nggak bener, belajar hukum di mana gitu," katanya.

"Jadi logika hukumnya saya minta polisi untuk proaktif karena ini bukan delik aduan, ini delik umum, bergerak lah," imbuh Eggi.

Kedatangan Korlabi ke MUI ini hanya ditemui oleh Staf Sekretariat. Sementara pimpinan MUI, menurut informasi sedang tidak berada dilokasi


Sebelumnya diberitakan, ucapan Sukmawati yang dipermasalahkan itu terlontar dalam forum diskusi pada 11 November lalu. Dalam diskusi tersebut, awalnya, Sukmawati berbicara soal perjuangan Indonesia merebut kemerdekaan RI dari jajahan Belanda.

Kegiatan itu sendiri dalam rangka memperingati Hari Pahlawan 10 November 2019. Sukmawati kemudian melontarkan pertanyaan kepada forum yang dinilai membandingkan Nabi Muhammad dengan Sukarno.

Sukmawati juga sudah membantah jika dikatakan menistakan agama terkait ucapannya yang menyinggung Nabi Muhammad SAW. Ia menyebut Nabi Muhammad dan Sukarno memiliki derajat yang berbeda yang tidak bisa dibandingkan.

"Saya kira apa yang saya bicarakan, apa yang saya ucapkan di forum FGD Humas Polri itu dengan judulnya kan kamu tahu, yaitu sama sekali tidak ada maksud itu. Saya cinta kok para nabi, kok jadi dianggap menistakan agama?" ucap Sukmawati.
Halaman

(fas/mae)