Anies Sebut Macet di Jakarta Turun, PDIP: Faktanya Polusi Udara Paling Buruk

Muhammad Fida Ul Haq - detikNews
Jumat, 15 Nov 2019 08:45 WIB
Foto: Ketua Fraksi PDIP DKI Gembong Warsono (Fida/detikcom)
Foto: Ketua Fraksi PDIP DKI Gembong Warsono (Fida/detikcom)
Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut angka kemacetan turun di Jakarta. PDIP tidak setuju dengan pernyataan tersebut dan menghubungkannya dengan polusi udara yang tinggi.

"Fakta kan menunjukkan kondisi polusi udara kita paling buruk sekarang. Apalagi kalau ditarik tiga tahun belakang lalu, paling amburadul. Jadi Pak Anies pakai data apa kemacetan sekarang lebih rendah dari tiga tahun lalu, kan nggak masuk akal itu," kata Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta, Gembong Warsono, kepada wartawan, Kamis (14/11/2019).


Gembong menyebut angka kemacetan turun merupakan klaim dari Anies. Dia menyebut warga Jakarta bisa secara langsung menilainya.

"Paling kasat mata kualitas udara kita, kualitas udara Jakarta yang sangat buruk. Ya itu klaimnya Pak Anies boleh saja. Kembali lagi kan yang menilai masyarakat Jakarta," ucapnya.



Di Rakornas PKS, Anies Pamer Kenaikan Pengguna Transportasi Umum:




Meski demikian, Gembong mengakui naiknya angka penumpang di transportasi umum. Dia menyebut adanya MRT hingga jumlah bus TrasnJakarta semakin menarik warga berpindah dari transportasi pribadi.

"Saya akui kualitas makin baik. Ada MRT, menunjukkan kualitas transportasi massal itu kan membaik. Dengan potensi membaik secara otomatis akan menggiring orang untuk berpindah dari moda transportasi pribadi ke massal. Sudah ada sekian persen migrasi, dari transportasi pribadi," ucapnya.


Sebelumnya, Anies memamerkan capaiannya dalam dua tahun memimpin ibu kota. Salah satunya adalah tingkat kemacetan Jakarta yang turun dari peringkat 4 menjadi peringkat 7 kota termacet di dunia.

"Alhamdulillah Jakarta turun tingkat kemacetannya pindah 300 ribu orang per hari dalam tahun ini. Sekarang Jakarta itu dulu tingkat kemacetan nomor 4 di dunia. Alhamdulillah dalam waktu 1 tahun turun Jadi nomor 7 di dunia. Insyaallah keluar dari 10 besar," kata Anies saat memberi sambutan dalam acara Rakornas PKS di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Kamis (14/11). (fdu/fdu)