Pengguna Skuter Listrik Tewas, Pemerintah Dikritik Tak Siapkan Aturan

Pengguna Skuter Listrik Tewas, Pemerintah Dikritik Tak Siapkan Aturan

Rakhmad Hidayatulloh Permana - detikNews
Rabu, 13 Nov 2019 15:59 WIB
Ilustrasi kecelakaan skuter listrik. (Luthfy Syahban/detikcom)
Ilustrasi kecelakaan skuter listrik. (Luthfy Syahban/detikcom)
Jakarta - Dua pengguna skuter listrik meninggal karena ditabrak mobil di kawasan Senayan, Jakarta Selatan. Koalisi Pejalan Kaki berbicara soal peran regulasi.

"Ini sudah jadi korban nih. Jadi, kan kemarin bingung nih agak galau pemerintah nasional sampai level provinsi-kabupaten. Koalisi Pejalan Kaki melihat ini sudah ada kasus di Indonesia terkait e-scooter, jadi harus segera dibuat regulasinya," kata pendiri Koalisi Pejalan Kaki, Alfred Sitorus, kepada wartawan, Rabu (13/11/2019).


Alfred mengatakan bahwa keberadaan skuter listrik merupakan bentuk kelatahan masyarakat terhadap moda transportasi baru. Semestinya, menurut dia, pemerintah sudah memiliki aturan transisi terkait pengoperasian skuter listrik.

"Ini adalah salah satu kelatahan di masyarakat. Modanya sudah hadir, regulasi belum siap. Jadi, harusnya ketika moda ini sudah hadir, pencekalannya atau regulasinya harus siap. Sebelum membuat aturan yang lebih rigid, minimal aturan transisinya dulu," ujarnya.


Selain itu, dia mengatakan dari awal Koalisi Pejalan Kaki sudah kerap menerima laporan terkait keberadaan skuter listrik. Ada beberapa pejalan kaki yang kerap tersenggol setang skuter listrik.

"Beberapa pejalan kaki banyak yang melapor. Yang paling banyak adalah aduan soal tersenggol setangnya," ungkapnya.
Selanjutnya
Halaman
1 2