1.500 Mobil Mewah di Jakarta Nunggak Pajak, Nilainya Capai Rp 40 M

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
Selasa, 12 Nov 2019 18:59 WIB
Ilustrasi Kendaraan di Jakarta (Ari Saputra/detikcom)
Ilustrasi Kendaraan di Jakarta (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Badan Pajak dan Restribusi Daerah Provinsi DKI Jakarta mengungkapkan masih banyak pemilik mobil mewah yang menunggak pajak tahun ini. Tercatat, sebanyak 1.500 unit kendaraan mewah yang belum melunasi kewajibannya membayar pajak kendaraan bermotor (PKB).

"(Penunggak pajak tahun ini) kalau kendaraan mewah ada 1.500-an mobil mewah dengan jumlah potensi Rp 40 miliaran," kata Kepala Badan Pajak dan Retribusi Daerah Provinsi DKI Jakarta Faisal Syafruddin kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (12/11/2019).

Pemilik mobil mewah itu disebutnya sedang dilakukan penagihan oleh pihaknya. Penagihan dilakukan dengan cara door to door.

"Ini sedang kita lakukan penagihan door to door yang sedang kita lakukan penagihan kepada mobil-mobil mewah yang ada. mudah-mudahan dari Rp 40 miliar itu bisa kita optimalkan semuanya," ungkap Faisal.

Faisal mengatakan, untuk jumlah total penunggak pajak kendaraan di DKI Jakarta saat ini mencapai angka Rp 2,1 triliun. Kendaraan yang menunggak itu terdiri atas kendaraan roda dua dan roda empat.




Faisal menyebut pihaknya juga berencana membuka data pelat nomer kendaraan mewah penunggak pajak ke publik. Pembukaan data itu akan dilakukan pada bulan ini dengan tujuan agar masyarakat membayar pajak kendaraan mewahnya.

"Kita mau publish mobil mewah di media massa yang menunggak di DKI Jakarta kurang-lebih 1.500-an di DKI Jakarta," Jelas Faisal.

Dalam kesempatan yang sama, Kasie STNK Ditlantas Polda Metro Jaya Kompol Arif Fazrulrahman mengatakan pihaknya sudah bekerja sama dengan beberapa instansi terkait untuk menyadarkan masyarakat tentang pentingnya membayar pajak. Ada pula pembayaran pajak menggunakan sistem online yang memudahkan masyarakat.

"Melalui aplikasi Samolnas (Samsat Online Nasional) yang dapat diunduh melalui smart phone, masyarakat dapat memanfaatkan layanan mendaftar dan memperpanjang STNK tahunan berikut pengesahannya dapat dikirim ke alamat masing-masing," pungkas Arif.

(sam/mea)