MUI Jatim Imbau Pejabat Tak Pakai Salam Semua Agama, PBNU Bicara Budaya

Haris Fadhil - detikNews
Senin, 11 Nov 2019 08:34 WIB
Foto: Helmy Faishal Zaini/Dok Istimewa

Dia kemudian mencontohkan tentang ucapan Alhamdulillah untuk mengucap syukur dan Bismillah untuk memulai sesuatu yang biasa digunakan umat muslim. Menurutnya, ucapan tersebut juga kerap digunakan umat agama lain di Indonesia.

"Saya justru bersyukur karena bangsa kita adalah bangsa yang toleran. Misalnya banyak istilah-istilah dalam Islam seperti Alhamdulillah untuk mengucap syukur, Bismillah untuk memulai sesuatu dan lain sebagainya dalam praktiknya banyak juga digunakan oleh saudara-saudara kita yang non-muslim. Saya melihat peristiwa itu sebagai proses akulturasi budaya," ujarnya.

Helmy menilai ucapan-ucapan seperti salam dari agama lain tak masalah diucapkan asal bertentangan dengan niat dan tidak menganggu akidah. Menurutnya, hal tersebt merupakan prinsip utama dalam beragama.

"Sepanjang seluruh yang diucapkan tidak bertentangan dengan niat, maka sepanjang itu pula kalimat yang menyatakan salam kebangsaan tersebut tidak akan mengganggu akidah dan teologi seseorang. Hal itu sudah menjadi prinsip utama dalam beragama," tuturnya.

MUI Jatim sebelumnya mengimbau para pejabat tak memakai salam pembuka semua agama saat sambutan resmi. Imbauan ini terlampir dalam surat bernomor 110/MUI/JTM/2019 yang diteken Ketua MUI Jatim KH Abdusshomad Buchori.



Dalam surat tersebut terdapat poin yang menyerukan kepada para pejabat untuk menggunakan salam sesuai ajaran agama masing-masing. Jika pejabat itu Islam, diimbau cukup menggunakan kalimat 'Assalaamu'alaikum. Wr. Wb'.

Saat dikonfirmasi, Kiai Somad--sapaan akrabnya--membenarkan surat imbauan ini. Hal ini merupakan salah satu hasil dari Rakernas MUI di Nusa Tenggara Barat beberapa waktu lalu.

"Jadi begini, kami menandatangani atau membuat seruan itu karena doa itu adalah ibadah, misalnya saya terangkan salam, 'Assalamualaikum' itu doa, salam itu termasuk doa dan doa itu ibadah," kata Kiai Somad kepada detikcom di Surabaya, Minggu (10/11).


Said Aqil: Sentimen Agama dalam Politik Akan Terus Meningkat

[Gambas:Video 20detik]

Halaman

(haf/haf)