detikNews
Kamis 07 November 2019, 17:36 WIB

KPK Serahkan Bukti Transaksi Kasus Suap Imam Nahrawi di Praperadilan

Yulida Medistiara - detikNews
KPK Serahkan Bukti Transaksi Kasus Suap Imam Nahrawi di Praperadilan Foto: Sidang Praperadilan Imam Nahrawi (Yulida/detikcom)
Jakarta - KPK menyerahkan 42 bukti berupa dokumen dalam sidang praperadilan Imam Nahrawi. Salah satunya adalah bukti transaksi.

"Bukti elektronik nggak jadi disampaikan, tapi ada bukti transaksi," kata tim biro hukum KPK, Evi Laila, di PN Jaksel, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Kamis (7/11/2019).
Bukti-bukti yang diserahkan merupakan bukti dari penyelidikan hingga penyidikan. Selain bukti transaksi, KPK juga menyerahkan dokumen BAP saksi-saksi.

KPK yakin telah memiliki bukti permulaan yang cukup untuk menetapkan Imam sebagai tersangka. Kasus ini, kata Evi merupakan pengembangan dari OTT yang dilakukan sebelumnya.

"Ini kan pelakunya bukan satu orang 2 orang tapi beberapa orang yang diawali dengan tertangkap tangan, kemudian dikembangkan dengan pengembangan dari Imam Nahrawi. Penyelidik menemukan bukti permulaan yang kuat," ucap Evi.
Sebelumnya, mantan Menpora Imam Nahrawi mengajukan praperadilan dan meminta status tersangkanya kasus dugaan suap terkait dana hibah KONI dibatalkan. Namun, KPK menegaskan penetapan tersangka Imam sudah sesuai prosedur.

Imam ditetapkan KPK sebagai tersangka suap dana hibah KONI dan penerimaan lain berkaitan dengan jabatannya. Imam diduga menerima suap sebesar Rp 26,5 miliar secara bertahap sejak 2014 hingga 2018.

Uang yang diterima Imam diduga merupakan commitment fee atas pengurusan proposal hibah yang diajukan KONI ke Kemenpora. Penerimaan ini terkait Ketua Dewan Pengarah Satlak Prima.




Meski Ada UU KPK Baru, Ahli KPK Nilai Sprindik Imam Nahrawi Tetap Berlaku:

[Gambas:Video 20detik]



(yld/haf)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
BERITA TERBARU +