detikNews
Rabu 06 November 2019, 21:57 WIB

Sopir Angkot Ini Kaget Ditagih Pajak Ferrari-Mercy Senilai Rp 25 Juta

Wilda Hayatun Nufus - detikNews
Sopir Angkot Ini Kaget Ditagih Pajak Ferrari-Mercy Senilai Rp 25 Juta Foto: Edi Hartono (Wilda Hayatun Nufus)
Jakarta - Seorang sopir angkot bernama Edi Hartono merasa kaget saat ditagih pajak mobil Ferrari hingga Mercedes-Benz senilai Rp 25 juta. Pasalnya, Edi tidak pernah merasa memiliki mobil-mobil tersebut.

Hal ini dia ketahui saat hendak memblokir 2 motornya yang telah dia jual. Edi kini hanya memiliki satu unit motor untuk mondar-mandir mengantar-jemput anaknya sekolah.

"Saya kan kaget, saya kan masih bisa dapat bantuan KJP, BPJS itu kan membantu banget ya buat saya membantu banget lah gitu, makannya saya blokir tuh ke Samsat motor itu," kata Edi saat ditemui di rumahnya di Jalan Tebet Timur Raya Gang Pelita 3, RT 09 RW 10 Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (6/11/2019).

Saat di Samsat itu, Edi mengetahui bahwa dirinya memiliki kewajiban membayar pajak untuk tiga unit mobil mewah yakni 1 unit mobil Ferrari dengan nilai pajak Rp 22.681.700, 1 unit mobil Mercedes-Benz Rp 1.395.300 dan Rp 998.400. Pajak

"Lampirannya ada di atas itu ada lampiran 3 unit roda empat (berupa) mobil Mercedes 2 (unit) dan 1 Ferrari. Makanya saya kaget kok ini ada data saya (punya) mobil," ucapnya.

Ketiga unit mobil itu tercatat atas nama dirinya dengan alamat yang sama dengan data-data motornya. Edi menduga hal ini terjadi setelah dirinya kehilangan KTP.



"Dia baru memperpanjang pajak tuh, udah masih baru semua ada yang Januari, ada yang April," ucapnya.

"Awalnya dia (Edi) nggak baca aku yang ngecek-cek. Nah kok ini ada namanya suami saya mempunyai mobil. Saya langsung nanya langsung konfirmasi ke suami saya, ini kenapa ada mobil atau nama situ aku gituin. Ditanya ke yang ngurus pemblokiran ditanyain ke Samsat," tutur istri Edi, Siti Rosiah ikut menimpali.

Edi kemudian meminta Samsat untuk memblokir ketiga unit mobil tersebut.

"Orang sini nggak bakalan ada yang mampu kali biar kayanya kayak apa. Itu kan cicilan kan paling banter Rp 10 jutaan, harganya milyaran. Nggak mungkin bisa orang sini. Kan tahu kan lingkungannya gini," kata Siti.




(mea/mea)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com