Bamsoet soal Maju Caketum: Saya Tak Bisa Tolak Desakan Daerah

Mochamad Zhacky - detikNews
Selasa, 05 Nov 2019 20:10 WIB
Bambang Soesatyo (Bamsoet) (M Zhacky/detikcom)
Bambang Soesatyo (Bamsoet) (M Zhacky/detikcom)
Jakarta - Wakorbid Pratama Golkar Bambang Soesatyo (Bamsoet) menegaskan tidak bisa menolak desakan kader di daerah yang mengusungnya sebagai calon ketua umum (caketum). Bamsoet mengatakan maju-tidaknya dia sebagai caketum bukan untuk kepentingan pribadi.

"Ini bukan soal pribadi Bamsoet. Ini soal kepentingan yang lebih besar bagi Partai Golkar. Saya tidak bisa menolak desakan daerah yang menginginkan perubahan dan ingin partai dikelola dengan sebagaimana mestinya sesuai dengan AD/ART, sehingga bisa mengembalikan marwah kebesaran Partai Golkar sebagai penjaga dan pejuang kesejahteraan rakyat," kata Bamsoet kepada wartawan, Selasa (5/11/2019).

Bamsoet juga mempersilakan Airlangga Hartarto maju kembali sebagai caketum. Dia menyebut tak hanya Airlangga yang berhak mencalonkan diri.

"Silakan jika Pak Airlangga atau siapa pun kader Partai Golkar yang memenuhi persyaratan jika ingin maju menjadi caketum Partai Golkar, saya dukung dengan cara tidak akan menghalangi. Yang terpenting kita kedepankan sportivitas, fairplay, dan gentleman," jelasnya.




Bamsoet sendiri mengaku belum memutuskan mencalonkan diri atau tidak. Ketua MPR RI itu memastikan akan mengumumkannya di kemudian hari.

"Saya sampai saat ini belum memutuskan untuk terus maju sebagai caketum Partai Golkar atau tidak. Karena pelaksanaan Munas Partai Golkar sendiri sampai saat ini belum ditetapkan. Nanti pada saatnya saya akan mengumumkan maju atau tidaknya," terangnya.

Diberitakan sebelumnya, kader Golkar Nusron Wahid mengatakan Bamsoet mendapat amanah dari para kader di daerah untuk maju sebagai sebagai caketum. Nusron menyebut Bamsoet tak akan mengingkari amanah kader di daerah.

"Pak Bamsoet hanya menjalankan amanah dari DPD 1 dan DPD 2, amanat DPD 1 dan DPD 2 meminta Pak Bamsoet maju, ya maju. Ya nggak mungkin sebagai kader itu mengingkari dan mengkhianati desakan dan keinginan serta amanat dari kader di tingkat bawah," kata Nusron kepada wartawan, Senin (4/11).


Simak juga video "Bamsoet Bicara soal Kursi Ketum Golkar" :

[Gambas:Video 20detik]

(zak/fdn)