detikNews
2019/11/05 15:02:50 WIB

Dari Mana Asal Usul Orang Indonesia? Ini Penjelasan Arkeolog

Matius Alfons - detikNews
Halaman 1 dari 2
Dari Mana Asal Usul Orang Indonesia? Ini Penjelasan Arkeolog Foto: Diskusi 'Jejak Manusia Nusantara' (Matius Alfons/detikcom)
Jakarta - Arkeolog dari Balai Arkeologi Yogyakarta, Harry Widianto berbicara soal DNA hingga asal usul orang Indonesia. Harry awalnya menjelaskan soal 'pohon evolusi' manusia.

"Kalau dilihat sekarang ini berbeda, tapi pohon evolusi kita berasal dari satu pohon evolusi yang sama sejak 70 ribu tahun lalu. 70 ribu tahun lalu baru kemarin itu, karena ini merupakan masa setelah orang manusia modern yang dikatakan homo sapiens keluar dari Afrika," kata Harry saat memberi pemaparan dalam diskusi 'Jejak Manusia Nusantara' di Museum Nasional, Jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (5/11/2019).


Harry menjelaskan manusia purba ras Melanesia yang pertama datang di Indonesia, tepatnya di Papua, sekitar 70 ribu tahun lalu. Ras Melanesia yang berasal dari Afrika ini disebut memiliki ciri yang sama dengan orang Indonesia Timur saat ini.

"Garis keturunan langsung dari manusia manusia yang datang ke daerah timur melalui Melanesia pada 70 ribu tahun lalu, mereka bergerak dan bertahan sampai di sini, maka Melanesia itu punya rambut merah, keriting dan itu diturunkan sampai sekarang oleh saudara-saudara kita yang di Papua dan Halmahera," ucapnya.

Harry menjelaskan, sekitar 7 ribu tahun lalu, ras lainnya yang berasal dari dataran China juga bermigrasi ke Indonesia.

"Muncul 7 ribu tahun lalu sebagai kelompok kecil dari China Tengah dan bergerak ke Timur, sampai di Taiwan. Jadi populasi besar, ini populasi Austronesia yang sangat besar, lalu mereka bergerak ke Selatan melalui Sulawesi dan ke Vanuatu sampai ke Timur Polinesia dan ke Barat sampai ke Madagaskar, ini ras mongoloid atau Austronesia," ucapnya.


Harry mengatakan sekitar 5 ribu tahun lalu ras Mongoloid dan ras Australomelanesid ini melakukan pencampuran genetis. Karena itu, dia menyebut DNA orang Indonesia bagian Barat dan Selatan merupakan ras Mongoloid.

"Kenapa kita DNA itu sangat berpengaruh terhadap tubuh segar kita sekarang, bisa dijelaskan, migrasi out of Taiwan, dari Cina, bergerak ke Taiwan sampai (jadi) populasi besar bergerak menyebar ke New Zealand sampai Madagaskar dan Pasifik. Ini 3 juta penduduk yang hidup di sini itu keturunan langsung yang bermigrasi dari Taiwan dan Cina. Karena itu Indonesia bagian Barat darah chinanya pasti banyak. Indonesia Timur itu nanti dulu, Indonesia Selatan ada separuh," sebutnya.



Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com