Cerita Perjalanan Dinas Walkot Medan ke Jepang, Ada Anggota DPRD Ikut

Cerita Perjalanan Dinas Walkot Medan ke Jepang, Ada Anggota DPRD Ikut

Khairul Ikhwan - detikNews
Kamis, 17 Okt 2019 17:15 WIB
Wali Kota Medan Dzulmi Eldin saat digelandang KPK ke tahanan. (Ibnu Harianto/detikcom)
Wali Kota Medan Dzulmi Eldin saat digelandang KPK ke tahanan. (Ibnu Harianto/detikcom)
Medan - KPK mengungkapkan adanya kaitan perjalanan dinas Wali Kota Medan Dzulmi Eldin ke Jepang dengan penerimaan suap. Seperti apa cerita perjalanan dinas itu?

Asisten Pemerintahan dan Sosial pada Sekretariat Daerah Kota Medan, Musaddad, mengaku ikut dalam kunjungan ke Ichikawa, Jepang, tersebut pada Juli 2019. Musaddad mengatakan perjalanan dinas itu berlangsung selama 4 hari.
"Perjalanan dinas itu sekitar 4 hari. Bertemu dengan Wali Kota Ichikawa dan pertemuan-pertemuan lain membahas hubungan kedua kota," ucap Musaddad kepada wartawan di Kantor Wali Kota Medan, Jalan Kapten Maulana Lubis, Kota Medan, Kamis (17/10/2019).

Kota Ichikawa, yang berada di Prefektur Chiba, memang memiliki kerja sama dengan Kota Medan sebagai sister city. Menurut Musaddad, saat itu ada sejumlah pejabat Pemkot Medan yang turut serta, seperti Kepala Dinas Perhubungan Pemko Medan Iswar Lubis serta Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah (BPPRD) Kota Medan Suherman. Bahkan istri Eldin bernama Rita Maharani ikut dalam perjalanan itu.
Rupanya dalam perjalanan dinas itu, ada sejumlah anggota DPRD Kota Medan. Namun, menurut Musaddad, para anggota Dewan itu bukan termasuk rombongan Pemko Medan.

"Ada memang ikut tapi bukan bagian dari rombongan Pemko Medan. Anggota DPRD Medan itu rombongan yang lain tetapi acaranya sama di Ichikawa, yang lainnya bukan bagian dari rombongan," ucapnya.

Sedangkan berkaitan dengan kasus, Musaddad menepis terlibat. "Saya, tidak ada. Tidak ada diminta," sambung Musaddad.