detikNews
Rabu 16 Oktober 2019, 10:10 WIB

Irshad Ahmad, Sosok 'Habib' di Kasus Penganiayaan Ninoy Buka Suara

Tim detikcom - detikNews
Irshad Ahmad, Sosok Habib di Kasus Penganiayaan Ninoy Buka Suara Tersangka penganiaya Ninoy Karundeng Irshad Ahmad (Foto: dok. detikcom)
Jakarta - Pegiat medsos sekaligus relawan Joko Widodo, Ninoy Karundeng, menyebut ada keterlibatan pria yang dipanggil-dipanggil sebagai 'habib' saat dirinya dianiaya di Masjid Al-Falaah, Pejompongan, Jakarta Pusat. 'Habib' yang dimaksud itu adalah Irshad Ahmad, salah satu tersangka yang kini ditahan di Polda Metro Jaya. Irshad buka suara.

Dalam wawancara eksklusif dengan detikcom di Polda Metro Jaya, Senin (14/10/2019), Irshad buka suara soal kasus penganiayaan terhadap Ninoy. Irshad mengakui pada 30 September 2019 itu, dia memang berada di masjid tersebut.

"Saya saat itu kebetulan naik motor nyari anak saya, kira-kira jam 10 malam saya udah khawatir," kata Irshad.

Anaknya itu, katanya Irshad, masih kuliah di sebuah universitas. Irshad mencarinya ke beberapa tempat karena khawatir anaknya ikut demo.

"Saya nyari-nyari terus, kontak terus. Kan anak saya sekolah kedokteran. Dia kuliah di satu tempat. Nah, di situ saya nyari-nyari anak saya belum pulang, katanya.

Hingga akhirnya Irshad memutuskan kembali pulang ke arah Polsek Tanah Abang. Di tengah kerusuhan demo, Irshad mencoba mencari jalan pulang yang aman karena khawatir kena sasaran amuk massa.

"Akhirnya saya melihat di pom bensin banyak petugas, jadi saya belok kiri mau (ambil) jalan tikus, ternyata di situ ramai ada ambulans, ada orang pingsan naik motor kena gas air mata mungkin ya," katanya.

"Saya belok kanan, saya mau lihat ada apa kalau belok kanan, nggak tahunya di situ ada masjid itu, Masjid Al-Falaah," sambungnya.

Akhirnya Irshad masuk ke dalam masjid itu. Pada saat itu pula, Irshad mengetahui ada keriuhan massa.

"Waktu itu ya saya sampai salat tahajud dulu, terus ada yang kasih tahu ke saya itu katanya ada maling," katanya.

Saat itu posisi Irshad salat di lantai atas. Dia kemudian ke bawah menemui orang yang ternyata adalah Ninoy Karundeng.

"Kan saya nggak tahu ada apa kan di bawah, pengeroyokan juga cuma saya nggak tahu di mana, kan saya nggak lihat," tuturnya.

Irshad saat itu mendapati Ninoy sedang tertidur di bawah. Irshad lalu membangunkannya dengan cara menepis telinga Ninoy.

"Setelah ada bilang maling, saya ke bawah. Nah, Ninoy lagi kaya tidur itu saya bangunin. Itu pagi, udah Subuh, saya nggak ingat jamnya. Jadi pas saya bangunin itu dia mungkin trauma atau gimana tangannya begini (menepis). Saya mukul kena kupingnya, bukan mukul sih, ya nggak sadarlah gitu," tambahnya.

Bantah Rancang Penganiayaan ke Ninoy

Dalam kesempatan ini, Irshad membantah segala tudingan soal perencanaan pembunuhan hingga provokasi massa terhadap relawan Joko Widodo itu. "Oh saya bantah banget itu, saya bilang itu fitnah," kata Irshad.

Irshad mengklaim dirinya bersama orang-orang di dalam Masjid Al-Falaah, Pejompongan, Jakarta Pusat, saat itu justru menyelamatkan Ninoy. Ninoy saat itu diamuk oleh massa karena dituduh sebagai penyusup.

"Karena kan kita menyelamatkan dia juga, karena kan dia punya anak, ya kan. Kalau kita mau, kita keluarin saja dia. Kalau mau eksekusi dia, kenapa nggak kita serahkan ke luar (ke massa) saja kalau mau ya," jelas Irshad.



Pria keturunan Pakistan itu juga mengklarifikasi soal ambulans yang disebut-sebut disiapkan untuk mengangkut jenazah Ninoy. Menurutnya, pada saat itu ambulans memang ada di masjid, namun itu disiapkan untuk mengangkut korban demo yang terkena gas air mata.

"Ini klarifikasi ya, kalau ambulans itu ada, bukan ambulans untuk eksekusi dia, bukan. Ambulans itu--(saya) ngomong waktu ada korban (demo) waktu ada ambulans--ini kan banyak berjatuhan korban gitu, oksigen juga kurang," tuturnya.

Irshad juga membantah pernyataan Ninoy yang dianggap punya kendali atas massa. Irshad mengaku tidak pernah memberi perintah apa pun kepada massa.

"Kalau saya mau, itu saya suruh saja dia keluar, suruh orang--kalau saya berperan penting ya kan--bawa saja dia langsung ke sana, selesai gitu loh," imbuh dia.

Soal rencana memenggal kepala Ninoy juga dibantah oleh Irshad. Menurutnya, dia hanya mengingatkan Ninoy untuk berhati-hati.

"Saya cuma bilang awas nanti di luar, mungkin itu ada kapaknya, ada apanya, saya nggak tahu, gitu," ucapnya.
(fjp/fjp)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com