Warga Banten Cerita Mencekamnya Saat Kerusuhan Pecah di Wamena

Bahtiar Rifa'i - detikNews
Senin, 07 Okt 2019 15:49 WIB
Warga Banten yang bercerita soal mencekamnya saat kerusuhan pecah di Wamena. (Bahtiar/detikcom)
Warga Banten yang bercerita soal mencekamnya saat kerusuhan pecah di Wamena. (Bahtiar/detikcom)
Serang - Muntaal (42) menjadi salah satu saksi mata saat kerusuhan di Wamena pada Senin (23/9/2019) lalu. Ia merupakan warga Banten yang merantau dan tinggal di dekat kantor Bupati Jayawijaya.

Pagi di hari kerusuhan itu, ia baru saja keluar dari rumah dan akan berangkat kerja. Namun tiba-tiba ada terlihat tawuran pelajar dan diikuti rentetan kerusuhan. Ia memperkirakan kerusuhan terjadi sekitar pukul 09.00 WIT sampai 15.00 WIT.

"Saya kira efeknya tidak lama, tawuran pelajar biasa, tapi ternyata ada banyak bakar-bakaran di wilayah tersebut," kata Muntaal kepada wartawan di Kawasan Pemerintahan Provinsi Banten (KP3B), Jl Syekh Nawawi Al Bantani, Serang, Senin (7/10).


Karena terjadi pembakaran tersebut, ia kemudian mengungsi ke Kodim 17/02 Jayawijaya. Lokasi tempatnya tinggal kebetulan tidak jauh dari markas kodim. Yang mengungsi akibat kerusuhan bukan hanya pendatang, tapi juga orang lokal dari Papua.

"Langsung ngungsi, langsung menyelamatkan diri, saya nggak lihat pembakarannya karena takut," paparnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2