detikNews
Rabu 11 September 2019, 14:40 WIB

Menkominfo soal Blokir Medsos Veronica Koman: Tergantung Penyidik

Andhika Prasetia - detikNews
Menkominfo soal Blokir Medsos Veronica Koman: Tergantung Penyidik Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara (Andhika Prasetia/detikcom)
FOKUS BERITA: Rusuh di Tanah Papua
Jakarta - Tersangka provokator dalam insiden di asrama mahasiswa Papua di Surabaya, Veronica Koman, diduga aktif menyebar informasi di Twitter sejak 17 Agustus terkait pengerahan massa orang asli Papua turun ke jalan. Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan belum ada permintaan untuk memblokir akun Twitter Veronica.

"Belum ada. Nanti itu tergantung kepada penyidik karena itu bagian daripada strategi penyidik. Penyidik kan kadang-kadang minta langsung di-takedown atau kadang-kadang tidak minta di-takedown karena mau ditelusuri, mau dilihat ini larinya ke mana," kata Rudiantara di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Rabu (11/9/2019).

Rudiantara tidak membeberkan apakah akun Twitter Veronica dipantau terkait hoax dan provokasi terhadap kerusuhan yang terjadi. Diketahui, ada sekitar 500 ribu URL yang terdeteksi Kominfo mengenai hoax dan provokasi pada kerusuhan di Papua.

"Pokoknya banyak lah, paling banyak di Twitter lah," ujar Rudiantara.


Dalam kasus ini, Polda Jawa Timur bersurat ke Mabes Polri perihal pengajuan penerbitan red notice untuk Veronica. Saat penetapan tersangka, Veronica sedang tak berada di Tanah Air. Namun pihak kepolisian mengaku telah mengetahui di negara mana Veronica berada.

Merespons permintaan Polda Jatim, Mabes Polri memastikan pihaknya akan meneruskan surat pengajuan penerbitan red notice atas Veronica ke Interpol.


"Pasti, pasti itu (meneruskan surat permohonan red notice atas Veronica ke Interpol). Red notice dikirim, maka sistem Interpol akan berproses dalam waktu singkat," kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo kepada detikcom, Selasa (10/9).

Veronica Koman dijerat pasal berlapis, yakni Pasal 160 KUHP, UU ITE, UU Nomor 1 Tahun 1946, dan UU Nomor 40 Tahun 2008.



Menkominfo: 90% Lebih Konten Provokatif Papua Ada di Twitter:

[Gambas:Video 20detik]


(dkp/aan)
FOKUS BERITA: Rusuh di Tanah Papua
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com