detikNews
Senin 09 September 2019, 20:27 WIB

Polda Metro-TransJakarta Teken MoU soal E-TLE Khusus di Busway

Samsudhuha Wildansyah - detikNews
Polda Metro-TransJakarta Teken MoU soal E-TLE Khusus di Busway Polda Metro Jaya dan PT TransJakarta meneken MoU soal tilang elektronik di busway. (Samsuduha/detikcom)
Jakarta - Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya bersama PT TransJakarta menandatangani nota kesepahaman (MoU) terkait tilang elektronik (electronic traffic law enforcement/E-TLE) di seluruh busway. Adanya kamera tilang elektronik tersebut bakal mempermudah polisi menindak pengendara yang menerobos busway.

"Hari ini kita laksanakan MoU dengan PT TransJakarta. Kegiatan ini dimaksud menciptakan kamseltibcarlantas, salah satunya kawasan TransJakarta, di mana dalam kawasan TransJakarta ini diharapkan steril dari pengendara yang lain selain TransJakarta," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (9/9/2019).

Yusuf menyebut nantinya pihaknya akan memasang kamera E-TLE di ruas-ruas busway di kawasan DKI Jakarta. Tanpa adanya polisi atau petugas yang jaga di busway, pelanggaran tetap terpantau dengan adanya kamera E-TLE ini.

"Jadi seluruh kendaraan, apakah roda dua, roda empat, dan sebagainya, nanti yang masuk ke busway terekam sama kamera E-TLE atau petugas yang ada di sana pasti kita laksanakan penindakan," ungkap Yusuf.

Yusuf belum mengetahui pasti akan ada berapa kamera E-TLE ataupun titik-titik di busway mana yang akan dipasangi kamera tersebut. Sebab, dia mengatakan hal itu masih dibicarakan dengan pihak PT TransJakarta.

Dia menyebut kebijakan tersebut tidak berlaku untuk kendaraan-kendaraan yang dikecualikan. Contohnya mobil ambulans maupun mobil pemadam kebakaran yang diperbolehkan menggunakan busway karena dalam keadaan darurat.

"Emergency maksudnya seperti kebakaran, ambulans yang gawat ini. Kalau ambulans hanya bawa mayat saja sudah meninggal, tidak perlu," jelas Yusuf.








Dalam kesempatan yang sama, Dirut PT TransJakarta Agung Wicaksono berharap adanya E-TLE di busway dapat mempersingkat headway. Hal itu pun yang selama ini dikeluhkan oleh masyarakat pengguna bus TransJakarta.

"Ini era transportasi 4.0 adalah bagaimana teknologi digunakan dalam menata transportasi, terutama dalam hal ini bagaimana jalur TransJakarta bisa steril," kata Agung.

"Karena bagi pelanggan TransJakarta, kami dapat banyak masukan, yang paling penting adalah jalur itu steril supaya bisa diketahui dengan akurat kapan bus datang dan kapan tiba di tempat," sambungnya.

Berdasarkan data TransJakarta, Agung menyebut dari 2016 sampai 2018 lalu lintas semakin padat. Tingkat sterilisasi di busway pun, disebutnya, mengalami penurunan.

Dia berharap kamera E-TLE itu akan diaplikasikan pada Oktober mendatang. Dia juga tidak mau menyebutkan titik-titik di mana saja kamera itu akan terpasang.

"Saya tidak mau buka (titik pemasangan E-TLE). Karena harus rahasia agar menciptakan kesadaran pengendara bahwa ya betul ada kamera di busway, tapi di jalur mana dan titik mana, tidak kami beri tahu," pungkasnya.


(sam/mei)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com