Round-Up

Klaim Invasi Babi Hutan Indonesia ke Malaysia Diragukan KLHK

Tim detikcom - detikNews
Kamis, 05 Sep 2019 21:07 WIB
Foto: Ilustrasi. (Thinkstock)
Jakarta - Otoritas Melaka di Malaysia mengklaim ada invasi babi hutan dari Indonesia. Klaim Malaysia itu diragukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Otoritas Melaka di Malaysia mengatakan invasi babi hutan itu menimbulkan persoalan lintas perbatasan terbaru dengan Indonesia selain persoalan imigran ilegal. Invasi babi hutan itu datang via perairan perbatasan Malaysia dan Indonesia beberapa waktu terakhir.

Seperti dilansir media lokal Malaysia, The Star, Kamis (5/9/2019), Ketua Komisi Pertanian, Berbasis Agro, Pembangunan Kewirausahaan dan Koperasi Melaka, Norhizam Hassan Baktee, menyebut babi hutan merupakan perenang yang handal. Namun otoritas Melaka tidak pernah membayangkan jika babi hutan bisa berenang menyeberangi Selat Melaka, tepatnya dari wilayah Sumatra ke wilayah mereka, demi mencari habitat baru.

"Invasi melalui lautan dari babi hutan ini membuat kita putus asa karena populasi binatang itu semakin meningkat di Melaka," sebut Norhizam dalam pernyataannya.

"Pulau Besar yang mistis di sini telah menyaksikan kerusakan meluas dari 'migrasi' belasan ekor babi hutan, termasuk anak babi," imbuhnya.

Lebih lanjut disebutkan Norhizam bahwa para nelayan lokal melaporkan penampakan moncong babi di tengah kegelapan di sepanjang garis pantai Melaka, hampir setiap malam. "Sekarang Melaka dihuni oleh babi hutan dari Indonesia," tegasnya.

Norhizam menyebut jumlah populasi babi hutan di Pulau Besar bisa mengalahkan populasi manusia, jika situasi ini tidak segera diatasi. "Pulau Besar tampaknya menjadi titik pendaratan bagi babi hutan sebelum mereka menyeberang ke area-area yang dekat dengan Ujong Pasir di daratan utama dan area pantai lainnya," ucapnya.


Ditegaskan Norhizam bahwa Departemen Satwa Liar dan Taman Nasional Melaka (Perhilitan) sekarang fokus pada memberantas populasi babi hutan yang tinggi di Pulau Besar. "Perhilitan mengerahkan tiga penembak jitu dalam misi menyelamatkan Pulau Besar dari invasi babi hutan," ungkapnya.