Pro Bamsoet Kritik Airlangga: Golkar Partai Pribadi, Rapat Terpencar

Roland - detikNews
Kamis, 05 Sep 2019 15:05 WIB
Politikus Golkar Yorrys Raweyai/Foto: Nur Indah Fatmawati/detikcom
Jakarta - Internal Golkar makin panas menuju Munas. Pro Bambang Soesatyo atau Bamsoet melontarkan sejumlah kritik tajam ke kepemimpinan Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto.

Senior Partai Golkar Yorrys Raweyai menegaskan mosi tidak percaya dari sejumlah kader Partai Golkar terhadap Airlangga Hartarto sebenarnya bisa diprediksi. Cepat atau lambat, kata Yorrys, perlawanan kepada Airlangga dan orang-orang kepercayaannya di DPP Golkar akan muncul.

"Kalau Airlangga dan DPP Golkar tidak segera merespons aspirasi kader, krisis internal itu akan tereskalasi. Bukan tidak mungkin sejumlah dewan pimpinan daerah (DPD) Golkar dalam waktu dekat juga akan menunjukkan perlawanan serupa," kata Yorrys kepada wartawan, Kamis (5/9/2019).

Yorrys berbicara soal kabar pemecatan sejumlah pengurus DPD. Menurutnya, ini akan memancing perlawanan dari daerah.

"Selain itu, banyak pengurus partai, baik di DPP maupun DPD, marah karena Airlangga dan orang-orang kepercayaannya di DPP memperlakukan partai ibarat milik pribadi. Penentuan Alat Kelengkapan Daerah (AKD) diulur-ulur, dipersulit bahkan ada oknum yang tega memalak atau meminta sejumlah uang kepada pimpinan daerah agar penetapan dari DPP untuk posisi-posisi strategis seperti ketua DPRD atau wakil ketua DPRD bisa cepat keluar," tuding Yorrys.

Dia juga mengungkit pengetatan pengamanan kantor DPP Golkar yang menurutnya membatasi akses bagi kader. Yorrys tak terima dengan tindakan tersebut.


"Perilaku DPP seperti itu terlihat konyol karena mengibaratkan Partai Golkar milik pribadi ketua umum dan segelintir kader. Maka, mosi tidak percaya kepada ketua umum menjadi langkah paling relevan. Mosi tidak percaya itu harus dibaca sebagai faktor pendorong bagi perbaikan tata kelola partai," sebut dia.