detikNews
Selasa 20 Agustus 2019, 10:45 WIB

Pesan Menyentuh Putri Gus Dur: Papua Adalah Kita, Kita Adalah Papua

Indah Mutiara Kami - detikNews
Pesan Menyentuh Putri Gus Dur: Papua Adalah Kita, Kita Adalah Papua Yenny Wahid (Grandyos Zafna/detikcom)
FOKUS BERITA: Rusuh di Tanah Papua
Jakarta - Putri presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid (Gus Dur), Zannuba Ariffah Chafsoh (Yenny Wahid), menuliskan pesan menyentuh di tengah memanasnya situasi di beberapa daerah di Papua. Yenny mengajak semua pihak saling berangkulan.

Yenny mengisahkan kedekatan Gus Dur semasa hidupnya dengan masyarakat Papua. Gus Dur saat itu terus berusaha memanusiakan serta mengangkat harkat dan martabat orang Papua.

"Bagi Gus Dur, orang-orang Papua adalah orang-orang yang dekat di hatinya. Almarhum Papa Theys, Bapa Toha, dan tokoh-tokoh Papua lainnya adalah kawan-kawan karibnya. Gus Dur pula yang mengizinkan warga Papua memanggil diri mereka dengan nama kebanggaannya: Papua," tulis Yenny di Instagram, Selasa (20/8/2019). Yenny telah mengizinkan tulisannya dikutip.



Yenny mengatakan, pada zaman Orba, mengucapkan 'Papua' bisa mengantarkan orang ke penjara. Namun bagi Gus Dur, nama 'Papua' bisa berarti kebanggaan dan membuat orang yang menyandangnya merasa dimanusiakan.

"Berpuluh tahun, orang Papua merasa dianaktirikan oleh Jakarta. Gus Dur mencoba merangkul mereka, dengan cara mengembalikan harkat-martabatnya. Sekarang Jokowi melanjutkannya, dengan cara membangun Papua agar kesejahteraan masyarakat meningkat," ungkapnya.

View this post on Instagram

A post shared by Yenny Wahid (@yennywahid) on Aug 19, 2019 at 8:42am PDT



Situasi memanas di sejumlah wilayah di Papua membuat keluarga Gus Dur sedih. Yenny mengajak semua pihak mengedepankan kasih sayang kepada sesama dan saling merangkul.

"Kami sangat sedih dengan memanasnya situasi di beberapa daerah di Papua pada saat ini. Semua terjadi karena menyebarnya berita yang sampai sekarang belum jelas ujung pangkalnya, namun telah menjadi sumber provokasi dan hoax yang mengakibatkan naiknya emosi," tutur Yenny.

"Kami menghimbau agar semua pihak mengedepankan kearifan dan kasih sayang kepada sesama warga bangsa. Inilah nilai yang diajarkan orang tua kita, kyai kita maupun pastor kita. Mari kita semua saling merangkul. Karena Papua adalah kita, dan kita adalah Papua," pungkasnya.



Sebelumnya diberitakan, demonstrasi berujung rusuh terjadi di Manokwari, Papua, setelah ada insiden pengamanan mahasiswa Papua di Surabaya dan Malang, Jawa Timur. Mereka kecewa karena asrama mahasiswa Papua dikepung aparat keamanan, menyusul merebaknya isu pelecehan terhadap bendera Merah Putih.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah angkat bicara terkait hal ini. Dia memaklumi kekecewaan masyarakat Papua. Namun dia mengingatkan tentang kebaikan dalam memaafkan."Saudara-saudaraku, Pace, Mace, Mama-mama di Papua, di Papua Barat, saya tahu ada ketersinggungan. Oleh sebab itu, sebagai saudara sebangsa dan setanah air, yang paling baik adalah memaafkan. Emosi itu boleh, tetapi memaafkan lebih baik. Sabar itu lebih baik," kata Jokowi.



Dia menegaskan pemerintah senantiasa menjaga kehormatan warga Indonesia, termasuk di wilayah Papua dan Papua Barat. "Yakinlah pemerintah terus menjaga kehormatan dan kesejahteraan Pace, Mace, Mama-mama yang ada di Papua dan Papua Barat," tuturnya.



Brimob Sulsel Bantu Pengamanan di Papua:

[Gambas:Video 20detik]


(imk/fjp)
FOKUS BERITA: Rusuh di Tanah Papua
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com