detikNews
Kamis 15 Agustus 2019, 15:15 WIB

26 Ikan Koinya Mati Gara-gara Listrik Padam, JJ Rizal Gugat PLN

Yulida Medistiara - detikNews
26 Ikan Koinya Mati Gara-gara Listrik Padam, JJ Rizal Gugat PLN JJ Rizal (rachman/detikcom)
FOKUS BERITA: Listrik Padam Massal
Jakarta - Sejarawan JJ Rizal menggugat PLN karena merasa dirugikan lantaran puluhan ikan koinya mati akibat listrik padam sekitar 18 jam di rumahnya. Dia mengajukan gugatan bersama 2 orang lainnya yang mengalami hal serupa.

"Pemadaman itu di tempat saya berjalan 18 jam, dari jam setengah 12 sampai jam 5 pagi dini hari baru kembali aktif listriknya. Itu menimbulkan kerugian bagi saya karena saya memiliki binatang peliharaan ikan koi ada 43 ekor yang mati," kata JJ Rizal di PN Jaksel, Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Kamis (15/8/2019).

Meski ada 43 ekor ikan koi yang mati, dia hanya mendaftarkan gugatan ganti rugi untuk 26 ekor. Ia menyebut PLN melanggar ketentuan UU Ketenagakerjaan yang mengharuskan memberikan pasokan secara terus-menerus terhadap konsumen.

"Di gugatan ini saya hanya mendaftarkan 26 karena menurut saya ini bukan sekadar persoalan hewan peliharaan saya yang mati, tapi bagaimana kita selaku WNI agar PLN lebih serius menjalankan UU Ketenagalistrikan Nomor 30/2009 Pasal 29 ayat 1 dan 2 terkait memberikan pasokan terus-menerus kepada konsumen," katanya.

JJ Rizal merasa kehilangan hewan peliharaannya yang sudah dianggap sebagai keluarga. Apalagi dia sudah memelihara ikannya selama bertahun-tahun. Ia memperkirakan per ekor ikan koinya senilai Rp 500 ribu.

"Kalau saya karena koi kampung memang saya pelihara dari ukuran 15 cm atau 25 cm sampai 40 cm, bahkan ada yang 80 cm, dalam jangka waktu 4-9 tahun kira-kira bisa 6 tahunlah semua itu sudah besar-besar dan harganya nggak cukup tinggi, berkisar Rp 400-500 ribu," ujarnya.

Selain JJ Rizal, ada dua penggugat lain yang turut mendaftarkan gugatan kepada PLN karena dirugikan lantaran ikan koinya mati.

"Gugatan ini ada tiga orang, JJ Rizal dan dua orang lainnya. Total kerugian sekitar Rp 50 juta. Karena memang beda-beda ada yang koinya 20 sekian banyak lagi dan jenisnya beda-beda. Serta menuntut kerugian imateriil masing-masing Rp 50 juta, jadi total 150 juta dan ditambah Rp 50 juta jadi Rp 200 jutaan. Itu yang kami ajukan kepada PLN gugatan perbuatan melawan hukum," kata kuasa hukum David Tobing.
(yld/asp)
FOKUS BERITA: Listrik Padam Massal
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com